Pembantaian berdarah 1965-66 – di balik kerahasiaan pembunuhan massal Indonesia

392 Viewed Redaksi 0 respond
Bagi Soeharto dan Orde Baru-nya, penghancuran pangkalan PKI, yang diabadikan dalam sebuah monumen besar, menunjukkan dominasi absolut tentara dan bahwa Orde Baru ada di sini untuk tinggal. Gambar: Kuburan Tanpa Tanda
Bagi Soeharto dan Orde Baru-nya, penghancuran pangkalan PKI, yang diabadikan dalam sebuah monumen besar, menunjukkan dominasi absolut tentara dan bahwa Orde Baru ada di sini untuk tinggal. Gambar: Kuburan Tanpa Tanda
Oleh Editor PMC – 9 Agustus 2019
ULASAN: Oleh Margaret Scott

Bertahun-tahun yang lalu selama kediktatoran Suharto, ketika pembunuhan massal tahun 1965-66 adalah hal yang tabu, saya mewawancarai Pramoedya Ananta Toer, salah satu penulis terhebat di Indonesia, yang hidup di bawah tahanan rumah di Jakarta setelah dibebaskan dari satu dekade keberadaan brutal sebagai seorang tahanan politik di pulau Buru.

Wawancara-wawancara dengan Pak Pram itu, sebagaimana ia dikenal, adalah penyingkapan bagi saya, seorang jurnalis muda AS yang tidak tahu apa-apa tentang kudeta yang gagal pada 1 Oktober 1965, yang oleh tentara dituduhkan kepada Partai Komunis Indonesia (PKI), dan kemudian digunakan sebagai dalih untuk membantai satu juta tersangka komunis dan memenjarakan satu juta orang Indonesia lainnya, termasuk Pak Pram.

Saya menyelami bab Perang Dingin yang sedikit diketahui ini dalam upaya saya untuk memahami peran Pram sebagai sesama pengembara dan memimpin intelektual kiri sebelum 1 Oktober, dan kemudian penulis yang dikurung, dicekal, dan dibungkam setelah Suharto dan tentara merebut kekuasaan.

MekongReviewAugust2019-IndonesiASaat itu, fakta sulit didapat. Berbahaya untuk menantang narasi resmi bahwa tentara menyelamatkan negara dan bahwa rakyat bangkit dengan panik untuk memusnahkan PKI. Setelah Soeharto digulingkan pada tahun 1998 dan Indonesia memasuki era demokrasi yang hiruk pikuk namun rapuh, pertempuran memperebutkan ingatan dan sejarah meletus selama peristiwa 1965.

Sementara narasi resmi masih berlaku dan terus diajarkan kepada anak-anak sekolah, narasi resmi itu telah dibantah oleh para sarjana, jurnalis, penulis, dan tahanan politik yang selamat dari pembunuhan tersebut.

Penggalian yang berkelanjutan dari sejarah tersembunyi tentang apa yang terjadi sangat penting bagi orang Indonesia, tetapi juga penting bagi warga AS, Inggris dan Australia untuk memahami peran pemerintah mereka dalam mendukung pembunuhan massal dan kemudian membantu menyembunyikan mereka.

Tiga buku baru ini menambahkan, dengan cara yang sangat berbeda, membutuhkan potongan-potongan mosaik rumit yang menjelaskan mengapa begitu banyak yang terbunuh begitu cepat, apa yang terjadi pada tahanan politik yang tidak terbunuh dan mengapa tentara dan milisi sipil yang melakukan sebagian besar pembunuhan tidak pernah dimintai pertanggungjawaban.

 

Para penyintas 

Kuburan Tanpa Tanda Vannessa Hearman : Kematian dan Kelangsungan Hidup dalam Kekerasan Anti-Komunis di Jawa Timur , Indonesia berfokus pada satu provinsi, Jawa Timur, dan setelah ia mengeksplorasi siapa yang berada di balik pembunuhan di provinsi itu, ia menggali apa yang terjadi pada anggota PKI dan kelompok kiri lainnya yang selamat dan bagaimana mereka merespons kekerasan. Hersri Setiawan, seperti Pramoedya, dibuang ke Buru, dan Pulau Buru- nya : Memoir Prison melukis potret kehidupan yang memilukan sebagai tahanan politik, dirampok semua hak dan martabat manusia.

Jilid ketiga, The International People’s Tribunal for 1965 dan Genocide Indonesia , adalah kumpulan esai yang menyelidiki berbagai kategori kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan oleh tentara dan kuasanya selama kampanye pemusnahan yang disponsori negara, dan menambah dimensi penting dari keterlibatan AS dan Inggris dalam memberikan propaganda dan dukungan materi.

Unmarked_Graves_cover1Hearman, seorang sejarawan yang memberi kuliah di Universitas Charles Darwin, menghabiskan bertahun-tahun meneliti Kuburan Tanpa Tanda .Melalui wawancara ekstensifnya, Hearman menggambarkan apa yang terjadi di Jawa Timur ketika berita menyebar dari Jakarta bahwa pada dini hari tanggal 1 Oktober, enam jenderal militer berpangkat tinggi direnggut dari rumah mereka dan dibunuh oleh perwira-perwira muda berhaluan kiri yang menyebut diri mereka 30 Gerakan September.

Mereka mengklaim telah mencegah kudeta oleh kelompok jenderal anti-komunis yang didukung CIA. Dalam beberapa jam, para perwira junior dikalahkan oleh Mayor Jenderal Suharto, yang melakukan kudeta balasan dan menyalahkan Partai Komunis Indonesia (PKI) atas pembunuhan tersebut.

Tentara mengambil kendali atas semua surat kabar dan radio, dan propaganda – termasuk kisah palsu dan berulang tanpa henti tentang bagaimana para wanita Komunis menari-nari di sekitar para jenderal yang diculik ketika mereka mengebiri dan mencungkil mata mereka – memainkan peran besar dalam mendapatkan dukungan dalam Muslim milisi, sebagian besar diorganisir oleh tentara, untuk menangkap, menahan dan kemudian membunuh orang-orang yang diduga komunis.

Dalam dua puluh empat jam, Gerakan 30 September runtuh. Anggota-anggota PKI di Jawa Timur, seperti halnya negara-negara lain di kepulauan itu, terpana dan tidak tahu apa yang harus dilakukan ketika komunis disalahkan. Jawa Timur adalah kubu PKI, yang saat itu merupakan partai komunis terbesar ketiga di dunia. Jawa Timur juga telah lama menjadi andalan Nahdlatul Ulama (NU), sebuah organisasi Muslim berbasis massa yang menentang PKI.

Hearman menggambarkan bagaimana tentara beralih ke NU dan milisi mudanya, yang dikenal sebagai Ansor, memberi mereka senjata dan mengubahnya menjadi algojo yang bersedia dari mereka yang dianggap terkait dengan PKI berbahaya. Dia menulis bahwa sejak 5 Oktober, para pemimpin NU di kota Kediri Jawa Timur bertemu dengan perwira militer dan setuju untuk bekerja sama.

Pada 8 Oktober, NU dan para pemimpin Muslim lainnya berkumpul di kota Jamsaren: “Telah disetujui bahwa di antara organisasi yang hadir, NU akan mengambil peran utama dalam memberantas PKI dalam beberapa minggu mendatang”.

Pembunuhan pertama di Jawa Timur dimulai di Kediri pada 13 Oktober.

Beberapa pemimpin NU memberikan sanksi atas pembunuhan itu; kepala sekolah agama NU di kota Situbondo menyatakan bahwa “darah PKI itu halal”.

Dalam menggambarkan bagaimana pembunuhan menyebar di seluruh provinsi, penelitian Hearman menggemakan pola mengerikan sarjana lain Australia, Jess Melvin, mengungkap di Aceh dan menjelaskan dalam bukunya yang inovatif, The Army and the Genocide Indonesia: Mechanics of Mass Murder.

 

Dokumen tentara 

Melvin menemukan tumpukan 3.000 dokumen militer yang membuktikan bahwa tentara secara sengaja merencanakan pembantaian, dan dia menggunakannya untuk mencatat bagaimana taktik dan skala pembunuhan berkembang di Aceh. Hearman, yang mengandalkan wawancara dan bahan arsip, mendapati metode militer di Aceh diulangi. Demonstrasi publik melawan PKI diikuti oleh pembentukan milisi dan regu kematian. Pada fase pertama pembunuhan, ada eksekusi publik dan penangkapan massal. Maka pembunuhan akan meningkat.

“Tahap pertama bersifat demonstratif dan terbuka, sedangkan yang kedua secara rutin disembelih dari mata publik”, tulis Hearman. Pada awal 1966, pembunuhan berhenti. Sekitar 200.000 orang terbunuh di Jawa Timur, korban tewas tertinggi di kepulauan 17.000 pulau.

Selama bulan-bulan teror ini, para anggota PKI dan banyak petani serta pekerja yang tergabung dalam organisasi massa kiri ketakutan dan bingung. Buku Hearman menambah pengetahuan kita tentang bagaimana anggota partai bergerak di bawah tanah, mengembangkan jaringan untuk saling membantu bertahan hidup dan bahkan menyusun rencana untuk melawan.

Penggunaan wawancara dengan para penyintas tidak merata dan tulisannya sering kikuk, tetapi penelitiannya menjadi hidup di paruh kedua buku ini, ketika ia menceritakan kisah penciptaan dan kemudian penghancuran sebuah pangkalan PKI bawah tanah di Blitar Selatan, sebuah daerah miskin dan pegunungan di Jawa Timur yang berada di antara Sungai Brantas dan Samudra Hindia.

Sejarah yang luar biasa dari pangkalan Blitar Selatan kurang dipahami, dan penelitian Hearman merupakan kontribusi penting. Pada Desember 1966, PKI dihancurkan, sebagian besar pemimpinnya terbunuh atau ditahan, dan telah dilarang. Tersiar kabar dari apa yang tersisa dari kepemimpinan partai bahwa para penyintas harus menuju ke Blitar Selatan.

 “Dalam pindah ke Blitar Selatan, para pemimpin partai berusaha untuk menghidupkan kembali organisasi dan memelopori gerakan perlawanan ke rezim Orde Baru,” tulis Hearman.

Para pemimpin partai mengundang Long March Mao ke sebuah pangkalan di Yenan, Cina, tempat ia membangun kembali partai Komunis Tiongkok dan kemudian muncul sebagai pemenang pada tahun 1949. Blitar Selatan, tulis para pemimpin PKI yang masih hidup dalam sebuah laporan, adalah Yenan mereka.

Ini ternyata merupakan rencana khayalan, tetapi menunjukkan betapa cairnya situasi politik dan betapa putus asa partai untuk kembali ke kekuatan sebelumnya.Hearman menulis bahwa orang-orang yang selamat dari Blitar Selatan enggan membicarakan pangkalan itu, karena sama delusionalnya dengan itu, keberadaannya memberi kepercayaan pada propaganda tentara yang dikomunikasikan oleh Komunis. Orde Baru Suharto menyebut “bahaya laten komunisme” untuk menciptakan perangkat intelijen rumit yang menjangkau ke tingkat desa untuk meredam pertikaian atau tanda-tanda kiri. Pangkalan di Blitar Selatan memberikan bukti sempurna.

Bahkan, menurut penelitian Hearman, sementara sejumlah anggota PKI berjalan ke Blitar Selatan, dipandu oleh jaringan kurir bawah tanah, mereka nyaris tidak selamat, dan itu adalah perjuangan untuk menemukan senjata dan menghindari mata-mata tentara. Begitu tentara menemukan pangkalan itu, ia diberantas melalui invasi militer skala penuh, yang disebut Operasi Trisula, yang berlangsung dari Juni hingga September 1968.

 

Kekuatan gerilya direncanakan 

Sekitar 5.000 tentara dan 3.000 warga sipil, termasuk milisi NU, terlibat, dan 2.000 yang diduga anggota pangkalan itu terbunuh. Salah satu pemimpin PKI yang ada di sana memberi tahu Hearman bahwa mereka memiliki rencana untuk pasukan gerilya berkekuatan 150 orang, tetapi mereka belum aktif ketika tentara meluncurkan Trisula. Setelah selesai, tentara mengatakan tiga puluh empat pistol atau senjata api, lima puluh tujuh alat tajam, 2.700 peluru dan empat belas granat tangan disita.

Tuti adalah nama samaran yang diberikan Hearman kepada seorang wanita yang merupakan pemimpin Gerwani di Jawa Timur, sebuah organisasi wanita kiri yang merupakan beban propaganda palsu yang membuat wanita kiri menyiksa para jenderal pada 1 Oktober.

Tuti bekerja pada program keaksaraan dan pendudukan tanah untuk PKI. Dia pergi ke bawah tanah setelah pembunuhan dimulai, dan akhirnya menuju ke Blitar Selatan. Dia mengatakan kepada Hearman bahwa dia dan anggota PKI lainnya harus melawan atau dibunuh. Dia ditangkap selama Operasi Trisula, dan akhirnya dihukum dua puluh tahun karena mendirikan “Republik Rakyat Demokratik”.

Tuti dibebaskan pada tahun 1988, dan hidup sebagai orang yang bukan manusia. Kedua putrinya waspada terhadapnya, dan tidak ingin ada yang tahu tentang masa lalunya. Dia meninggal pada 2012.

Dari anggota PKI yang tidak terbunuh di Blitar Selatan, sebagian besar dipenjara seperti Tuti. Bagi masyarakat Blitar Selatan, sebagian besar petani subsisten yang mengalami bertahun-tahun pengawasan tentara dan relokasi paksa setelah Operasi Trisula, rasa kebersamaan kolektif mulai terasa.

Bagi Soeharto dan Orde Baru-nya, penghancuran pangkalan PKI, yang diabadikan dalam sebuah monumen besar, menunjukkan dominasi absolut tentara dan bahwa Orde Baru ada di sini untuk tinggal.

Tahun berikutnya, pada tahun 1969, Orde Baru muncul dengan rencana lain untuk menghapus apa yang tersisa dari kiri: sekitar 12.000 tahanan politik, banyak dari mereka seniman dan intelektual, dikirim ke Buru dan dipaksa untuk membasmi hutan dan membangun sendiri barak dan plot pertanian. Pramoedya, setelah empat tahun di penjara Jawa, adalah bagian dari pengiriman pertama tahanan ke pulau yang sebagian besar tidak berpenghuni dan tak kenal ampun di Maluku.

 

Hidup di Buru 

Penyair dan penulis sayap kiri lainnya, Hersri Setiawan, menulis Pulau Buru , sebuah catatan kehidupan sehari-hari di Buru yang membakar: kebrutalan, kelaparan, pemukulan, dan hari-hari yang panjang di ladang panas putus asa untuk tumbuh cukup untuk makan. Setiawan, yang berasal dari gerakan budaya kiri yang sama dengan Pramoedya, dikirim ke Sri Lanka (saat itu Ceylon) untuk mewakili Indonesia di Biro Penulisan Asia Afrika, tetapi dikeluarkan oleh pemerintah kolonial pada Agustus 1965.

Sebagian karena dia telah pergi dan sebagian karena intelijen militer tidak tahu wajahnya, Setiawan menulis bahwa dia bermain kucing dan tikus dengan pihak berwenang selama empat tahun sebelum dia ditangkap. Dia tinggal di bawah tanah di Jakarta dan terus berhubungan dengan kawan-kawan PKI lainnya.

Dalam gema menakutkan buku Hearman, Setiawan menggambarkan seorang kurir menemukannya pada bulan Desember 1966 dan mengatakan kepadanya bahwa kepemimpinan partai telah memerintahkannya untuk bergabung dengan Long March ke pangkalan di Blitar Selatan. Dia meledak, dan mengatakan dia tidak akan pergi. Kurir itu bertanya mengapa.

“Saya yakin Anda juga mendengarkan siaran Radio Peking. Akan aneh jika Anda tidak melakukannya. Dan berapa kali sehari antena radio meledakkan berita tentang pangkalan di Blitar Selatan? Satu percikan kecil membakar seluruh bidang, katanya! ”, Setiawan menulis jawabannya.

Dia meminta kurir untuk memberi tahu pimpinan partai bahwa tidak ada yang bisa selamat dari pasukan di mana pun di Jawa.

Setiawan menolak untuk pergi ke Blitar Selatan, tetapi tentara menemukannya. Dan, pada tahun 1971, gilirannya dengan 850 orang lain untuk dikirim ke Buru. Dia menggambarkan tiba di Buru dan berbaris tanpa alas kaki selama berjam-jam melalui rumput cogon hutan yang tinggi dan tajam ke barak mereka.

“Hukum ada di tangan kita”, penjaga memberitahu orang-orang buangan yang baru, “kami bisa membunuhmu kapan saja kami mau”. Ketika mereka mencapai barak cadangan, beratap seng yang dibangun oleh para tahanan sudah ada di sana, penjaga menambahkan: “Di situlah Anda akan makan, minum, tidur, bekerja, dan … jangan lupa … berdoa. Selama-lamanya. Sampai kamu mati. “

 

Pandangan mata burung 

Pulau Buru menawarkan pandangan mata tentang apa yang dialami para tahanan, tetapi ada banyak pengulangan, seolah-olah ia menulis potongan-potongan dan kemudian menyatukannya tanpa membentuk narasi.

Setiawan, bagaimanapun, adalah pengamat yang tajam tentang perpecahan generasi dan ideologis yang memecah tahanan, dan ia memberikan catatan terpisah tentang bagaimana para tahanan berjuang untuk memahami dunia mereka yang hancur.

Dia juga memperhatikan bahasa, dan penerjemahnya, veteran Jennifer Lindsay, dengan gesit menyampaikan dalam bahasa Inggris nuansa, perbedaan regional dan keceriaan bahasa Indonesia.

Dia menangkap fokus Setiawan pada bahasa gaul dan permainan kata para tahanan, serta bahasa yang digunakan oleh para prajurit untuk menunjukkan kebencian mereka pada tahanan yang lebih berpendidikan dari Jawa. Tentara menyebut koloni Buru sebagai “proyek kemanusiaan” dan “lokasi pemanfaatan”, yang berarti tempat untuk menempatkan para tahanan untuk bekerja.

Eufemisme dan berita palsu lainnya atau propaganda diejek oleh para tahanan sebagai bom boman , atau menjatuhkan bom. Informan disebut kecoak. Getaran demam malaria menjadi mengendarai sepeda motor Honda. Dan slang untuk dibunuh di penjara adalah “Mangkubumi,” referensi ke seorang tiran yang kejam dan terjemahan mangku , yang berarti merangkul, oleh bumi , bumi.

Seiring waktu, Setiawan menggambarkan pergeseran sikap banyak tahanan. Orang-orang muda merasa dikhianati oleh kepemimpinan PKI dan kurang mau tunduk kepada para pemimpin yang lebih tua. Dia menulis bahwa ada gerakan menjauh dari semangat kolektif dan solidaritas, dan menuju semangat liberal, individualistis, masing-masing untuk dirinya sendiri. Setiawan menyesalkan perubahan ini.

Pada pertengahan 1970-an, seorang komandan baru mereda dengan kondisi brutal. Setiawan diminta untuk menulis laporan tentang pentingnya budaya. Ia mengubah bahasa dari budaya masyarakat ke budaya Pancasila, ideologi Orde Baru untuk komandan. Segera, seluruh rangkaian alat musik tiba, dan “Command Band” diatur. Beberapa saat kemudian, komandan memungkinkan barak khusus untuk tahanan dengan keterampilan. Wayang kulit atau pasukan wayang kulit terbentuk, demikian pula kelompok insinyur. Akhirnya, Pramoedya ditunjuk sebagai penulis dan diberi mesin tik dan kertas.

Di Buru, Pram menyusun dan menulis empat novel sejarah yang menceritakan kisah kemunculan Indonesia, yang dikenal sebagai The Buru Quartet , yang kini berada di puncak daftar klasik sastra Indonesia. Selama wawancara kami lebih dari dua puluh tahun yang lalu, Pram, yang meninggal pada tahun 2006, memberi tahu saya bahwa ia pertama kali menceritakan kisah-kisah itu kepada tahanan lain ketika ia mengerjakan plotnya.

 

Salinan yang dibarter untuk makanan 

Ketika dia akhirnya diberi izin untuk menulis, dia meminta kertas karbon sehingga dia bisa memiliki banyak salinan. Dia menggunakan salinan itu sebagai barter untuk makanan dan rokok.Semua tulisannya disita ketika ia akhirnya dibebaskan dari Buru, tetapi rekan-rekan tahanannya mengumpulkan salinan karbon yang mereka simpan secara diam-diam, dan novel-novel itu diterbitkan. Mereka segera dilarang. Setelah 1998, tahanan rumah Pram dicabut dan novel-novelnya diterbitkan kembali.

Pada akhir 1978 Setiawan mendengar bahwa banyak tahanan kembali ke Jawa. Namanya ada di daftar. Pada hari terakhirnya, ia menulis, ia pergi ke rumah sakit penjara tempat teman lamanya, Heru Santoso, sekarat. Di Buru, Santoso dan Setiawan bekerja sama dengan erat, mencari cara diam-diam memanen sagu dari rawa dan cara memasang pipa yang terbuat dari bambu untuk membawa air mengalir ke barak mereka. Tetapi suatu hari, Setiawan menulis,

“Heru Santoso menggunakan satu-satunya dan hanya tersisa untuk seorang tahanan. Hak untuk melarikan diri. “

Santoso bertahan dalam pelarian selama lebih dari seminggu. Kembali di penjara, kesehatannya memburuk dan sekarang dia sekarat karena sirosis hati. Setiawan menulis tentang perpisahan mereka yang penuh air mata dan tentang Santoso yang menyuruhnya meninggalkan Buru dengan hati yang ringan. Saat Setiawan pergi, Santoso perlahan mengangkat lengan kanannya dan mengepalkan.

“Seolah-olah dia ingin memberi saya pesan abadi yang terakhir. Bersikap tegas! ”

Pembebasan tahanan Buru pada tahun 1979 adalah hasil dari kampanye berkelanjutan oleh Amnesty International dan organisasi hak asasi manusia lainnya. Tetapi di Indonesia mereka terus distigmatisasi, dipandang sebagai tercemar dan dicegah dari memegang pekerjaan pemerintah atau bekerja sebagai jurnalis atau guru. Pram hidup di bawah tahanan rumah.Setiawan akhirnya pindah ke Belanda.

Sejak Suharto digulingkan, telah ada aliran memoir, dokumenter dan novel yang berhubungan dengan 1965. Pulau Buru adalah buku keempat yang diterbitkan oleh Seri Terjemahan Herb Feith dan Universitas Monash yang penting. Buku-buku ini, semua diterjemahkan oleh Lindsay, dirancang untuk meningkatkan pemahaman di luar Indonesia tentang bagaimana pembunuhan massal terus membentuk Indonesia.

Suara-suara bahasa Indonesia dalam terjemahan ini menambah karya ilmiah penting yang telah menghancurkan narasi resmi, khususnya Dalih John Roosa untuk Pembunuhan Massal, The Killing Season: Geoffrey Robinson Musim Pembunuhan: Sejarah Pembantaian Indonesia, 1965-1966 dan buku Melvin tentang Aceh. Upaya untuk mengungkap kekejaman masa lalu mengumpulkan momentum ketika Joko Widodo, yang dikenal sebagai Jokowi, terpilih sebagai presiden pada tahun 2014. Jokowi berjanji untuk membawa pemerintahan yang terbuka dan pluralis kepada 250 juta penduduk Indonesia, dan banyak yang berharap bahwa ia akan mengakhiri impunitas atas pelanggaran HAM masa lalu. , dimulai dengan pembantaian 1965.

Pada saat ini, pembantaian Indonesia telah menjadi fokus bagi banyak orang melalui film-film menakjubkan Joshua Oppenheimer, The Act of Killing (2012) dan The Look of Silence (2014), yang melihat bab gelap ini dalam sejarah negara itu, pertama melalui mata. pembunuh dan korbannya.

 

Diskusi ditutup 

Meskipun ada selera, terutama di kalangan anak muda, untuk mengetahui lebih banyak tentang apa yang terjadi pada tahun 1965, ada juga reaksi keras dari para jenderal militer dan politisi Islam yang memperingatkan bahwa pembicaraan rekonsiliasi atau permintaan maaf adalah rencana untuk menghidupkan kembali komunisme.

Kelompok Islam garis keras dan tentara telah menutup kelompok diskusi, pembukaan buku, dan pemutaran film tentang pembunuhan. Setiap upaya untuk menyelidiki masa lalu dipandang sebagai ancaman neo-komunis terhadap bangsa. Era demokrasi telah membawa pemilihan langsung yang diperebutkan dan pers bebas yang meriah ke Indonesia, tetapi telah gagal untuk menghilangkan kekebalan dari penyelidikan atau penuntutan yang dinikmati oleh tentara Indonesia atau tekad politisi elit dan Islamis untuk menegakkan keheningan atas pembunuhan.

Pada 2015, setelah bertahun-tahun mendorong akuntabilitas, sekelompok cendekiawan, pengacara, dan pakar keadilan transisional mengadakan Pengadilan Rakyat Internasional di Den Haag untuk mengkodifikasi kejahatan yang dilakukan pada 1965-1966, dengan tujuan mempromosikan penegakan hukum dan mencegah kejahatan. keheningan, menurut Saskia Wieringa, dari Universitas Amsterdam dan salah satu editor volume, The International People’s Tribunal for 1965 dan Genocide Indonesia .

Setiap esai menggali berbagai jenis kejahatan terhadap perbudakan kemanusiaan, kekerasan seksual dan penyiksaan yang dituntut di pengadilan.

Pengadilan Den Haag tidak memiliki kekuatan penegakan hukum, tetapi ini merupakan upaya untuk mencatat secara sistematis apa yang terjadi dan siapa yang bertanggung jawab. Todung Mulya Lubis, seorang pengacara Indonesia yang terkenal, adalah kepala jaksa penuntut. Dia membeberkan kejahatan negara dan menunjukkan bahwa tentara mengatur pembunuhan dan sebagian besar menggunakan milisi NU untuk melaksanakannya.

Sekarang Lubis adalah duta besar Indonesia untuk Norwegia, dan itu meninggalkan rasa tidak enak di mulut pengulas ini bahwa ia telah mempelopori kampanye yang meragukan untuk memiliki NU dan Muhammadiyah, organisasi Muslim massa lainnya, dinominasikan untuk Hadiah Nobel Perdamaian.

Dalam sebuah esai yang disebut “Propaganda dan keterlibatan, 1965-66”, Adam Hughes Henry, seorang dosen di Universitas Nasional Australia, menulis dengan pedih tentang keterlibatan AS, Inggris, dan Australia. Dukungan mereka untuk pemusnahan PKI, ia menulis, adalah “alasan mengapa peristiwa ini tidak pernah dikenakan sanksi hukum. Dukungan AS dan Inggris untuk tentara melindungi tentara dari kemungkinan sanksi hukum di luar Indonesia.”

Lima jurnalis muda dan penulis menawarkan esai yang menarik tentang Ingat65 atau Remember65, upaya online yang mengagumkan untuk membuat gudang cerita dan kenangan sekitar tahun 1965.

Jika siklus keheningan dan impunitas pernah terputus, itu akan berada di tangan anak muda Indonesia. Tetapi warga AS, Inggris dan Australia dapat membantu. Pertama, mereka dapat meminta deklasifikasi banyak dokumen penting dari berbagai layanan diplomatik, militer, dan intelijen yang tetap rahasia.

Buku-buku baru ini harus menawarkan dukungan bagi mereka yang mencari kebenaran. Paling tidak, mereka mengungkap kebutuhan mendesak akan laporan resmi baru tentang babak tragis di masa lalu Indonesia yang terus menghantui masa kini.

***

Asia Pacific Report.NZ

Don't miss the stories follow YPKP 1965 and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
Sumber foto: https://javapost.nl/2016/02/03-sarangan

Red Drive Proposals dan Kesaksian Soemarsono

Sumber foto: Wikimedia.Org

Seputar Proklamasi Kemerdekaan Kita

Related posts
Your comment?
Leave a Reply