Pembantaian Khmer Merah di Kamboja Resmi Disebut Genosida

38 Viewed Redaksi 0 respond
Foto-foto korban Khmer Merah di Museum Genosida Tuol Sleng di Phnom Penh, Kamboja, Kamis. KreditKreditAdam Dean untuk The New York Times
Foto-foto korban Khmer Merah di Museum Genosida Tuol Sleng di Phnom Penh, Kamboja, Kamis. KreditKreditAdam Dean untuk The New York Times
Oleh Hannah Beech | 15 November 2018

PHNOM PENH, Kamboja – Banyak prajurit pejalan kaki untuk Khmer Merah tetap berada di daerah terpencil Kamboja, masing-masing dengan catatan tahun-tahun yang dilanda kengerian di mana Pol Pot dan para murid Komunisnya mengubah negara itu menjadi laboratorium mematikan bagi totalitarianisme agraria.

Mea Chrun, mantan pengawal di Khmer Merah, tinggal di perbukitan hutan di Kamboja utara, di Anlong Veng. Dia benar-benar soal berat pembantaian.

“Saya pikir satu juta orang tewas,” katanya. “Jangan bilang tiga juta.”

Pada Jumat pagi – empat dekade setelah total sedikitnya 1,7 juta orang, seperlima penduduk Kamboja, dimusnahkan oleh eksekusi, kerja paksa, penyakit dan kelaparan – sebuah pengadilan internasional untuk pertama kalinya menyatakan bahwa Khmer Merah melakukan genosida terhadap Muslim. Cham minoritas dan Vietnam.

Panel juga mengeluarkan putusan bersalah terhadap dua anggota paling bertahan hidup rezim, Nuon Chea dan Khieu Samphan, sekarang masing-masing 92 dan 87.

Korban yang terlibat dalam kasus genosida yang berkumpul Jumat setelah putusan diumumkan oleh pengadilan internasional, Chambers Luar Biasa di Pengadilan Kamboja. Kredit Adam Dean untuk The New York Times

Korban yang terlibat dalam kasus genosida yang berkumpul Jumat setelah putusan diumumkan oleh pengadilan internasional, Chambers Luar Biasa di Pengadilan Kamboja. Kredit Adam Dean untuk The New York Times

Tuan Nuon Chea dinyatakan bersalah melakukan genosida terhadap Cham dan Vietnam, dan Tuan Khieu Samphan hanya melawan orang Vietnam. Pasangan itu dinyatakan bersalah atas berbagai kejahatan terhadap kemanusiaan dan pelanggaran berat Konvensi Jenewa. Dan mereka dijatuhi hukuman penjara seumur hidup, hukuman yang sama yang mereka terima dalam sidang sebelumnya.

Dalam prosa hukum kering yang tidak menyamarkan perjuangan kelas kekerasan yang dilakukan oleh Khmer Merah, vonis mengulangi kata-kata tertentu: pembunuhan, pemusnahan, perbudakan, pemenjaraan, penyiksaan, penganiayaan atas dasar politik dan tindakan tidak manusiawi lainnya terhadap martabat manusia.

Contoh-contoh rinci kerja paksa, seperti pembangunan bendungan dan tanggul pada ancaman kematian, telah disebutkan, bersama dengan bentuk-bentuk penyiksaan mulai dari mati lemas oleh kantong plastik hingga ekstraksi kuku kaki dan kuku jari tangan.

Muslim dipaksa makan daging babi. Pegawai negeri sipil dieksekusi dengan listrik dengan kabel telepon.

Saat putusan yang panjang dibacakan, Tuan Nuon Chea, matanya terlindung oleh kacamata hitam besar dan bibirnya jatuh ke mulut gigi yang hilang, diminta untuk diizinkan untuk mendengarkan proses dalam sel tahanan daripada di kaca tertutup ruang sidang.

Jurnalis mendengarkan Jumat untuk umpan hidup dari persidangan, menunjukkan Nuon Chea, yang ditemukan bersalah atas genosida terhadap kedua Cham dan orang-orang Vietnam. Kredit Adam Dean untuk The New York Times

Jurnalis mendengarkan Jumat untuk umpan hidup dari persidangan, menunjukkan Nuon Chea, yang ditemukan bersalah atas genosida terhadap kedua Cham dan orang-orang Vietnam. Kredit Adam Dean untuk The New York Times

Bagi beberapa orang, putusan itu terasa seperti catatan kaki marginal terhadap sejarah pembunuhan yang telah membuat Kamboja menjadi kata-kata bagi genosida mania.

“Ini mungkin sudah selesai,” kata Iam Yen, 52, yang memberikan kesaksian ke pengadilan tahun-tahun yang dipenjarakan di sebuah kamp anak di bawah Khmer Merah. “Tapi aku tidak akan pernah memiliki kedamaian.”

Namun, putusan genosida di Kamboja, tidak peduli seberapa tertunda atau terbatas ruang lingkupnya, membawa implikasi untuk penuntutan kejahatan di masa depan terhadap kemanusiaan, seperti dalam kasus-kasus Sudan atau Myanmar.

“Kami perlu menunjukkan kepada dunia bahwa bahkan jika itu membutuhkan waktu yang lama, kami dapat memberikan keadilan,” kata Ly Sok Kheang, direktur Pusat Perdamaian Anlong Veng dan seorang peneliti dalam upaya perdamaian dan rekonsiliasi.

Selama lebih dari satu dekade , pengadilan yang didukung PBB, yang disebut Majelis Luar Biasa di Pengadilan Kamboja, telah memilah-milah ratusan ribu halaman dokumen, yang disebut ratusan saksi dan mendengar secara rinci bagaimana Khmer Merah menjalankan pembunuhannya. ladang.

Seluruh upaya telah menelan biaya lebih dari $ 300 juta.

Namun pengadilan telah menghukum hanya tiga pemimpin senior kejahatan Khmer Merah melawan kemanusiaan: Tuan Nuon Chea, Tuan Khieu Samphan dan Kaing Guek Eav, lebih dikenal sebagai Duch, yang memimpin sebuah kamp penjara di mana setidaknya 12.000 orang disiksa dan diperintahkan untuk kematian mereka.

Hanya lima pemimpin Khmer Merah yang ditangkap dan diadili. Tetapi ketika persidangan diseret ke pengadilan, dua terdakwa lanjut usia lainnya meninggal.

Para biksu yang menghadiri persidangan di Phnom Penh di luar kamar-kamarnya pada hari Jumat. KreditAdam Dean untuk The New York Times

Dengan putusan hari Jumat, Perdana Menteri Hun Sen dari Kamboja telah menegaskan bahwa dia akan lebih memilih pengadilan untuk menghentikan pekerjaannya yang berprofil tinggi. Tetapi yang lain ingin sidang untuk meluas ke banyak pejabat tingkat rendah yang diyakini telah melakukan beberapa kejahatan paling mengerikan di Khmer Merah.

Tuan Hun Sen, seorang kader Khmer Merah yang telah memerintah Kamboja selama lebih dari tiga dekade, telah menentang pembentukan tribunal di tempat pertama. Alih-alih menempatkan Tuan Khieu Samphan dan Tuan Nuon Chea diadili, dia mengatakan pada tahun 1998, mereka harus disambut dengan “karangan bunga, bukan dengan penjara dan borgol.”

“Pengadilan ini telah sering menjadi aib dan lelucon,” kata Sophal Ear, seorang profesor diplomasi dan urusan dunia di Occidental College di Los Angeles, yang keluarganya meninggalkan Khmer Merah. “Pesannya adalah Anda dapat dimintai pertanggungjawaban, jika Anda hidup cukup lama.”

Tuan Khieu Samphan, kepala negara selama sebagian besar tahun-tahun Khmer Merah, dan Mr. Nuon Chea, asisten pembantu Pol Pot dan kepala ahli strategi politik, ditangkap pada tahun 2007, setelah menghabiskan bertahun-tahun hidup bebas di bagian utara negara itu.

Sebuah monumen di Phnom Penh untuk para korban Khmer Merah. Setidaknya 1,7 juta orang, seperlima dari penduduk Kamboja, dimusnahkan oleh eksekusi, kerja paksa, penyakit dan kelaparan. Kredit Adam Dean untuk The New York Times

Sebuah monumen di Phnom Penh untuk para korban Khmer Merah. Setidaknya 1,7 juta orang, seperlima dari penduduk Kamboja, dimusnahkan oleh eksekusi, kerja paksa, penyakit dan kelaparan. Kredit Adam Dean untuk The New York Times

Ketika menyerahkan hukuman seumur hidup pada tahun 2014 pada persidangan sebelumnya untuk kejahatan lain terhadap kemanusiaan, kedua pria menolak bertanggung jawab atas kekejaman rezim, meskipun mereka berada di antara pemimpin tertinggi.

“Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa itulah yang saya inginkan terjadi pada orang-orang saya?” Tuan Khieu Samphan bertanya setelah putusan empat tahun lalu. “Kenyataannya adalah saya tidak memiliki kekuatan apa pun.”

Khieu Udom, putranya, yang mengelola pom bensin di Anlong Veng, menepis tuduhan terhadap ayahnya.

“Ayah saya menjadi sasaran sehingga mereka bisa melakukan apa saja yang mereka suka dengannya,” katanya.

Menantu perempuan Mr Khieu Samphan, Bun Ratana, memanggilnya “pria baik yang tidak akan pernah memukul anjing atau kucing.”

Yor Yeourt, 58, adalah salah satu dari banyak mantan tentara Khmer Merah di Anlong Veng, yang menjadi benteng bagi gerakan ultra-Komunis setelah diusir dari Phnom Penh pada 1979. Yor Yeourt kehilangan kaki kanannya ke sebuah ranjau darat. Kredit Adam Dean untuk The New York Times

Yor Yeourt, 58, adalah salah satu dari banyak mantan tentara Khmer Merah di Anlong Veng, yang menjadi benteng bagi gerakan ultra-Komunis setelah diusir dari Phnom Penh pada 1979. Yor Yeourt kehilangan kaki kanannya ke sebuah ranjau darat. Kredit Adam Dean untuk The New York Times

Di dekatnya, putranya yang berusia 6 tahun duduk membungkuk di atas buku catatan yang menulis kata “guru” dalam bahasa Inggris. Baik kata dan bahasa yang ditulisnya dapat menghukumnya ketika kakeknya adalah kepala negara bagian Kampuchea, karena Kamboja dikenal selama era Khmer Merah.

Keyakinan genosida Jumat muncul lebih dari 40 tahun setelah Khmer Merah memberlakukan terornya di Kamboja. Pada tahun 1975, Pol Pot dan pasukan Komunisnya berbaris ke Phnom Penh, ibukota Kamboja, dan menyatakannya “Tahun Nol.”

Tujuannya adalah masyarakat agraris tanpa kelas. Orang-orang dieksekusi untuk kejahatan ringan: memakai kacamata, berbicara bahasa Prancis atau menyukai balet.

Banyak ideolog Khmer Merah yang paling berpendidikan asing berpendidikan. Mr. Khieu Samphan mempelajari ilmu politik di Sorbonne, sementara Mr. Nuon Chea kuliah di Thailand. Namun, dukungan yang mereka kumpulkan berasal dari basis muda Kamboja di pedesaan, yang telah menderita selama bertahun-tahun perang sipil dan pemboman Amerika ketika Perang Vietnam tumpah ke perbatasan.

Penduduk desa memanen padi di Anlong Veng. "Kami semua korban," kata seorang mantan pejabat Khmer Merah. Kredit Adam Dean untuk The New York Times

Penduduk desa memanen padi di Anlong Veng. “Kami semua korban,” kata seorang mantan pejabat Khmer Merah. Kredit Adam Dean untuk The New York Times

Kamboja hari ini kembali menjadi negara muda. Sebagian besar penduduk lahir jauh setelah Khmer Merah disingkirkan dari kekuasaan oleh Vietnam yang menginvasi pada tahun 1979. Bahkan jika banyak keluarga kehilangan sanak keluarga selama kebangkitan dan runtuhnya Khmer Merah, sedikit introspeksi nasional telah terjadi.

Mr Hun Sen telah memberangus media, melemparkan pemimpin oposisi di penjara dan memperingatkan bahwa demokrasi gaya Barat dapat menjadi plot untuk menggagalkan otonomi Kamboja. Pengadilan Khmer Merah bukanlah prioritasnya.

Yun Bin, 63, mengatakan dia dibawa ke salah satu ladang pembunuhan Khmer Merah, dirampas dengan kapak dan dibuang ke dalam sumur bersama orang lain. Untuk memastikan tidak ada yang hidup, para prajurit melemparkan granat ke dalam sumur, katanya.

Mr. Yun Bin sendiri selamat. Untuk menghormati mereka yang meninggal di dalam sumur, ia menambahkan namanya sebagai partai sipil dalam persidangan Khmer Merah.

Kuburan Pol Pot, pemimpin Khmer Merah, di daerah Anlong Veng. Kasino terdekat menarik lebih banyak pengunjung. Kredit Adam Dean untuk The New York Times

Kuburan Pol Pot, pemimpin Khmer Merah, di daerah Anlong Veng. Kasino terdekat menarik lebih banyak pengunjung. Kredit Adam Dean untuk The New York Times

Bahkan di Anlong Veng , yang tetap menjadi kubu Khmer Merah selama bertahun-tahun ketika kaum ultra-Komunis menciptakan wilayah kekuasaan dekat perbatasan Thailand, kapitalisme yang mencolok telah tiba.

Kuburan lusuh Pol Pot, yang meninggal pada tahun 1998, hanya menerima beberapa pengunjung sehari. Namun di seberang jalan dari kuburan, sebuah kasino besar dengan air mancur dan patung-patung menarik pelanggan lokal dan Thailand, bahkan jika perjudian ilegal bagi orang Kamboja.

Pengunjung yang paling konsisten ke tempat pemakaman Pol Pot adalah staf kasino, yang datang untuk membakar uang palsu untuk memastikan keberlangsungan keberuntungan bagi balai perjudian, kata juru kunci kuburan.

Banyak mantan Khmer Merah di Anlong Veng mengatakan mereka tidak tahu bahwa vonis genosida akan segera terjadi di Phnom Penh. Membagi penduduk Kamboja menjadi bagian yang baik dan buruk biner adalah tidak mungkin, kata mereka.

“Kami semua adalah korban,” kata Panh Sam Onn, yang menyembunyikan latar belakangnya sebagai guru untuk menghindari penganiayaan oleh Khmer Merah. Dia segera direkrut menjadi Khmer Merah dan bangkit dari prajurit kaki ke bupati.

“Saya tidak ingin orang melupakan apa yang terjadi,” katanya. “Hari ini, orang peduli tentang bisnis dan uang, dan mereka ingin melihat ke depan.”

Bapak Panh Sam Onn mengakui ekses yang terjadi di bawah pengawasannya: kerja paksa, pemisahan anak-anak dari keluarga mereka, kelaparan yang dapat dicegah oleh kebijakan pertanian yang sehat.

Pengadilan-pengadilan Khmer Merah, di gedung pengadilan yang dibangun di pinggiran Phnom Penh, adalah ide bagus, katanya, karena keadilan diperlukan.

Namun, duduk di beranda rumahnya di sebuah desa yang penuh dengan mantan Khmer Merah di Anlong Veng, Tuan Panh Sam Onn melambaikan gagasan bahwa akan ada lebih banyak penuntutan.

“Mereka seharusnya hanya mencoba para pemimpin top dan berhenti di sana,” katanya. “Kalau tidak, akan terlalu rapuh bagi masyarakat. Di mana itu akan berakhir? ”

Sun Narin berkontribusi melaporkan dari Anlong Veng, dan Seth Mydans dari Phnom Penh.

Sumber:  TheNewYorkTimes
Don't miss the stories follow YPKP 1965 and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
JEJU: Pulau “vulcano” terbesar di semenanjung Korea yang merubah dirinya dari “pulau kematian” pasca genosida 1948-1954 menjadi “pulau perdamaian” yang bernilai sejarah dan menjadikan Pulau Jeju sebagai pilihan destinasi utama pariwisata Korea Selatan [Foto: Humas YPKP’65]

Jeju4.3 dan Korelasinya bagi Indonesia

Related posts
Your comment?
Leave a Reply