Memetakan pembunuhan 1965-66 di Jawa Timur

232 Viewed Redaksi 0 respond
indonesia-killing
26 Sep 2019 | Oleh: Siddarth Chandra

Sejak jatuhnya Suharto pada tahun 1998, banyak yang telah ditulis tentang pembunuhan yang terkait dengan apa yang disebut Gerakan 30 September. Suatu badan kerja yang tumbuh telah muncul yang menggambarkan pengalaman orang-orang yang sering tidak bersalah yang mati atau menderita ketidakadilan saat itu. Proyek ini terinspirasi oleh karya para cendekiawan sebelumnya dan para korban dan anggota keluarga mereka yang, meskipun mendapat tekanan besar untuk tetap diam selama dan bahkan setelah Orde Baru, berani menceritakan kisah mereka.

Proyek kami dimotivasi oleh dua tempat. Pertama, besarnya pembunuhan, diperkirakan 500.000 orang, cukup besar sehingga harus terlihat dalam data demografis. Dan kedua, kehadiran sensus dari sebelum dan sesudah pembunuhan harus memungkinkan perkiraan perubahan populasi yang terkait dengan pembunuhan di provinsi-provinsi yang terkena dampak terburuk.

Latihan semacam itu seharusnya memungkinkan kita untuk mengkonfirmasi banyak aspek dari peristiwa yang diriwayatkan oleh mereka yang telah menulis tentang mereka. Sama pentingnya, proyek semacam itu memiliki potensi untuk mengungkapkan atau menekankan fenomena penting yang mungkin tidak diketahui dalam catatan sebelumnya, yang sebagian besar menggunakan sumber informasi selain data sensus.

Infografis yang disajikan di sini datang dengan dua peringatan penting. Pertama, perkiraan perubahan populasi yang terkait dengan pembunuhan di beberapa kecamatan mungkin tidak akurat karena asumsi yang mendasari perhitungan kemungkinan tidak berlaku seragam di semua kecamatan.

Kedua, perkiraan mencakup perubahan populasi, yang merupakan kombinasi dari perubahan satu kali dalam kematian, migrasi, dan kelahiran daripada kematian saja. Di daerah di mana kekerasan itu paling parah, orang akan mengharapkan perubahan dalam ketiga fenomena ini bertambah dalam arah yang sama – daerah yang rawan kekerasan cenderung melihat peningkatan kematian, peningkatan migrasi keluar dan kesuburan tertekan.

Meskipun peringatan ini, seperti yang ditunjukkan oleh infografik dan penelitian dasar, pola-pola yang muncul ketika suatu provinsi dipandang sebagai suatu keseluruhan yang meyakinkan dan umumnya sejalan dengan apa yang telah ditulis tentang pembunuhan. Sebagai akibatnya, fenomena baru yang diungkapkan oleh latihan-latihan ini juga cenderung mencerminkan fenomena nyata di lapangan selama periode yang penuh gejolak ini.

 

Pola dan populasi

Kedua infografis yang disajikan di sini berfokus pada Jawa Timur di mana pembunuhan, bagaimanapun, memakan korban besar.

indonesia-killing

Infografis pertama adalah peta kecamatan Jawa Timur yang menunjukkan perkiraan kerugian dalam populasi terkait dengan pembunuhan bersama dengan peringkat sepuluh kecamatan yang mengalami kerugian satu kali terbesar dan peningkatan populasi. Pembaca yang memiliki pengetahuan tentang pembunuhan akan segera mengenali hot spot untuk hilangnya populasi di Kediri.

indonesia-killing1

Infografis kedua, yang merangkum sebuah makalah yang muncul di jurnal Indonesia , mengaitkan perkiraan dalam infografis pertama dengan Operasi Trisula, di mana Angkatan Darat Indonesia ‘menghancurkan’ apa yang tersisa dari kepemimpinan Partai Komunis Indonesia (PKI).

Ini menunjukkan bahwa kecamatan dengan jumlah penduduk yang bertambah bertepatan dengan lokasi yang diidentifikasi oleh intelijen Angkatan Darat Indonesia sebagai lokasi pengelompokan ulang untuk kepemimpinan PKI setelah pembunuhan 1965-66.

Selain petunjuk tentang lokasi di mana kekerasan mungkin diucapkan secara khusus atau tempat sejumlah besar pengungsi melarikan diri, sebuah pola penting yang diungkapkan oleh perhitungan kami adalah sebuah fenomena sistematis dari pencarian pengungsian di markas PKI terpencil di pantai selatan. Jawa Timur.

Proyek ini berjudul, ‘Perspektif Geografis tentang Pembunuhan Indonesia 1965-66 di Jawa Tengah dan Timur’ didukung oleh hibah penelitian dari Yayasan Harry Frank Guggenheim dan Beasiswa Frank dan Adelaide Kussy untuk Studi Holocaust dan Warisannya serta untuk Studi Genosida dari James Madison College di Michigan State University.

___

Siddharth Chandra (chandr45@msu.edu) adalah seorang profesor ekonomi di James Madison College di Michigan State University dan Direktur Asian Studies Center universitas. Penelitiannya terletak di persimpangan Studi Asia, demografi, epidemiologi, geografi, sejarah, dan politik. Dia menyelesaikan gelar Ph.D. di bidang Ekonomi dengan fokus pada Indonesia di Universitas Cornell.
Inside Indonesia 
Don't miss the stories follow YPKP 1965 and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
militan-MahasiswaJogja

Editorial | Reformasi yang Dikhianati!

Lokasi diduga kuburan massal PKI di Tanah Kafir, Cipari, Cilacap, Jawa Tengah. (Foto: Liputan6.com/Muhamad Ridlo)

Malam Mencekam di Tanah Kafir, Kuburan Massal PKI di Cilacap

Related posts
Your comment?
Leave a Reply