Korban pembersihan anti-komunis Indonesia memenangkan Hadiah Gwangju

1354 Viewed Redaksi 0 respond
Bedjo Untung memegang foto Soeharto saat demonstrasi di luar Istana Kepresidenan di Jakarta pada tahun 2019. Untung dianugerahi Penghargaan Gwangju 2020 untuk Hak Asasi Manusia pada 20 Maret. (Foto: Konradus Epa / Berita UCA)
Bedjo Untung memegang foto Soeharto saat demonstrasi di luar Istana Kepresidenan di Jakarta pada tahun 2019. Untung dianugerahi Penghargaan Gwangju 2020 untuk Hak Asasi Manusia pada 20 Maret. (Foto: Konradus Epa / Berita UCA)

Bedjo Untung memenangkan pengakuan di Korea Selatan untuk pencarian keadilan bagi korban pembantaian tahun 1960-an

Konradus Epa, Jakarta

Seorang korban pembersihan anti-komunis Indonesia dan aktivis terkenal, Bedjo Untung, telah memenangkan Hadiah Gwangju 2020 untuk Hak Asasi Manusia dari Yayasan 18 Mei di Korea Selatan.

Moon Kyu-hyun, seorang imam Katolik dan ketua komite penyaringan hadiah, mengumumkan Untung sebagai pemenang pada 20 Maret.

Untung adalah pendiri Yayasan Penelitian Korban Pembunuhan 1965, sebuah kelompok yang mencari keadilan bagi para korban pembersihan anti-komunis yang melihat kematian sedikitnya 500.000 orang di tangan kediktatoran militer negara itu pada 1960-an.

Hadiah Gwangju memperingati pemberontakan pro-demokrasi tahun 1980 di Gwangju, Korea Selatan, di mana ratusan orang terbunuh dalam protes terhadap junta militer Chun Doo-hwan.

Untuk menandai tragedi itu, yayasan telah memberikan penghargaan sejak tahun 2000 kepada berbagai kelompok, individu dan lembaga yang berjuang untuk demokrasi dan keadilan.

Pemenang sebelumnya termasuk Xanana Gusmao, pejuang kemerdekaan dari Timor-Leste, dan Aung San Suu Kyi Myanmar.

“Hadiah ini menghormati perjuangan saya untuk menemukan keadilan bagi semua korban dan mendorong saya untuk melanjutkan perjuangan,” Untung, 72, mengatakan kepada UCA News pada 22 Maret.

US $ 50.000 yang diberikan bersama hadiah akan digunakan untuk mendanai kegiatan organisasinya. Namun, ia harus menunggu untuk mengambil hadiahnya karena upacara penghargaan di Korea Selatan telah ditunda hingga Oktober karena pandemi Covid-19.

Untung mengatakan dia dikenal karena perjuangannya melawan kediktatoran Suharto dan karena dia berbicara menentang pembantaian 1965.

Pada 1970, ia ditangkap oleh badan intelijen militer Indonesia dan ditahan selama sembilan tahun tanpa proses hukum apa pun sebelum dibebaskan pada 1979.

Aktivis dan beberapa mantan tahanan politik mendirikan Yayasan Penelitian Korban Pembunuhan 1965 pada 7 April 1999, untuk mencari kebenaran dan keadilan tentang tragedi itu.

Sejak itu ia mencari kuburan massal, bertemu dengan para korban dan keluarga mereka, dan berkampanye untuk hak-hak politik mereka.

“Kami semua senang dan bangga karena perjuangan kami telah menerima dukungan dari komunitas internasional,” kata Untung tentang penghargaan tersebut.

Pada 2015, Untung bertindak sebagai saksi atas kengerian tersebut selama persidangan di Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag, Belanda, yang mengakui pembantaian pada 1960-an sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan.

Untung menerima penghargaan dari Yayasan Kebenaran Korea Selatan pada tahun 2017.

Putri Kanesia, wakil koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS), mengatakan Untung merasa terhormat karena kegigihan dan perjuangannya untuk memperbaiki ketidakadilan pembantaian dan penganiayaan yang terjadi setelahnya.

“Saya berharap hadiah ini semakin mendorong para korban dan keluarga mereka karena mereka terus menghadapi diskriminasi,” katanya kepada UCA News.

Beka Ulung Hapsara, seorang komisioner Komisi Nasional Hak Asasi Manusia, mengatakan hadiah itu adalah pengakuan atas dedikasi dan perjuangan Untung untuk kemanusiaan dan keadilan.

“Ini menunjukkan upaya Bedjo Untung untuk mempromosikan hak asasi manusia dan keadilan bagi para korban telah diakui oleh berbagai komunitas hak asasi manusia internasional,” katanya kepada UCA News.

Dia mengatakan hadiah itu adalah pengingat bagi pemerintah untuk menyelesaikan semua pelanggaran HAM berat

•Berita ini bersumber dari [https://www.ucanews.com/news/indonesian-anti-communist-purge-victim-wins-gwangju-prize/87530] dengan kutipan sebagaimana adanya. Terdapat kesalahan penulisan dimana Bedjo Untung disebut sebagai pendiri YPKP 65, adalah murni kesalahan wartawan UCA News Jakarta dan atas kesalahan ini telah dikonfirmasi
Don't miss the stories follow YPKP 1965 and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
20202020+GPHR+Annoucement.JPG1584678171

Bedjo Untung Terpilih Sebagai Pemenang Gwangju 2020 untuk HAM

20202020+GPHR+Annoucement.JPG1584678171

Solidaritas Asia untuk Pengungkapan Kebenaran, Pengembangan Demokrasi dan Perluasan HAM

Related posts
Your comment?
Leave a Reply