Bedjo Untung Terpilih Sebagai Pemenang Gwangju 2020 untuk HAM

207 Viewed Redaksi 0 respond
20202020+GPHR+Annoucement.JPG1584678171

Juri Hadiah Gwangju untuk Hak Asasi Manusia (GPHR) 2020 telah mengumumkan pemenang tahun ini.  Pemenang Hadiah Gwangju 2020 untuk Hak Asasi Manusia adalah Bedjo Untung yang juga sebagai Ketua Pusat YPKP 65 (Lembaga Studi Kajian Pembantaian 1965-1966 di Indonesia) dan yang merupakan perwakilan organisasi.

Antara tahun 1965 dan 1966, Bedjo Untung, adalah seorang siswa sekolah menengah, menyaksikan pembantaian yang dilakukan di bawah kediktatoran militer Suharto.  Untung menentang kediktatoran dan berjuang untuk memberi tahu orang-orang tentang kebenaran kekejaman yang dialaminya.  Ini membuatnya diberi label kriminal buron yang dicari oleh militer.  Pada tahun 1970, ia ditangkap oleh Badan Intelejen Militer Indonesia dan selama sepuluh tahun ia ditahan tanpa diadili dalam keadaan ekstrim di mana penyiksaan, seperti sengatan listrik, lazim dan di mana ia harus bertahan hidup dengan makan tikus, ular, kadal, dan serangga.  karena kekurangan makanan selama dalam kamp konsentrasi.

Segera masyarakat internasional mulai memperhatikan perjuangannya yang kesepian dan mereka menekan pemerintah Indonesia untuk pembebasannya.  Pada 24 Oktober 1979, ia akhirnya dibebaskan tetapi itu tidak sepenuhnya bebas – kartu identitasnya dikodekan dengan ‘ET’ yang berarti bahwa ia adalah mantan tahanan politik (Eks Tapol) yang memungkinkan badan keamanan untuk dengan mudah menemukannya, mengontrol dan mengendalikan setiap gerakannya.

Pada tanggal 7 April 1999, Bedjo Untung, bersama dengan beberapa mantan tahanan politik, mendirikan YPKP 65 dengan visi dan misi untuk mengungkap kebenaran tentang Pembantaian yang layak dikategorikan sebagai Genosida 1965.  Sejak itu ia telah melakukan perjalanan di seluruh negeri dari Sumatra ke Jawa untuk bertemu dengan para korban dan keluarga mereka dan telah membantu mereka mengetahui tentang hak-hak politik mereka dan untuk mengklaim hak-hak mereka bagi reparasi yang adil.  Aktivisme yang tak henti-hentinya telah menghasilkan perawatan medis dan psikososial bagi para korban oleh pemerintah.

Pada 2015, Bedjo Untung bersaksi di Pengadilan Rakyat Internasional di Den Haag, Belanda.  Pengadilan mengakui pembantaian dan kejahatan terhadap kemanusiaan antara 1965 dan 1966 di Indonesia.  Pengadilan juga merekomendasikan agar negara membentuk pengadilan khusus di mana kasus-kasus pelanggaran HAM ditangani.

Komite Seleksi GPHR 2020 percaya bahwa Roh 18 Mei diwujudkan melalui tindakan Bedjo Untung.  Ini sangat menghargai tindakan Mr. Untung yang telah berjuang tanpa henti melawan rezim diktatorial terlepas dari berbagai penahanan dan ancaman fisik dan kegiatannya telah menunjukkan jalan menuju keadilan dan merupakan inspirasi bagi warga dunia yang mendambakan perdamaian dan demokrasi.

Yayasan Peringatan 18 Mei percaya bahwa keputusan hari ini akan berfungsi sebagai momentum untuk mengamankan keadilan transisi di Korea dan negara-negara di Asia melalui pengungkapan kebenaran Pemberontakan Demokratik 18 Mei dan untuk bergerak ke arah pengembangan demokrasi dan perluasan hak asasi manusia.

20 Maret 2020

__

Anggota Yuri Hadiah Gwangju 2020 untuk Hak Asasi Manusia

(Dalam urutan abjad)

Ketua: Moon, Kyoo-hyun (Ketua / Relawan untuk Perdamaian dan Reunifikasi)

Anggota: Jeong, Jin-woo (Wakil Ketua / Yayasan Demokrasi Korea)

Lee, Cheol-woo (Ketua / Yayasan Peringatan 18 Mei)

Lee, Youn Jung (Profesor / Universitas Chosun)

Oh, Heung Sook (Perwakilan / Busan Lifeline)

Song, Gapseok (Anggota Majelis Nasional / Partai Demokrat)

Song, Soh-yon (Sekretaris Jenderal / Komisi Nasional Hak Asasi Manusia Korea)

__

Year[1] Awardee[1] Country[1]

2019 Joanna Cariño Philippines

2018 Fr. Nandana Manatunga Sri Lanka

2017 Jatupat Boonpattararaksa Thailand

2016 Nguyen Dan Que Vietnam

Bersih Malaysia

2015 Latifah Anum Siregar Indonesia

2014 Adilur Rahman Khan Bangladesh

Mothers of Khavaran Iran

2013 H.I.J.O.S Argentina

2012 Mun Jeong Hyeon South Korea

2011 Binayak Sen India

2010 Sushil Pyakurel Nepal

2009 Min Ko Naing Myanmar

2008 Muneer A. Malik Pakistan

2007 Irom Chanu Sharmila India

Lenin Raghuvanshi India

2006 Malalai Joya Afghanistan

Angkhana Neelaphaijit Thailand

2005 Wardah Hafidz Indonesia

2004 Aung San Suu Kyi (withdrawn) Myanmar

2003 Dandeniya Gamage Jayanthi Sri Lanka

2002 Korean Association of Bereaved Families for Democracy South Korea

2001 Basil Fernando Sri Lanka

2000 Xanana Gusmão East Timor

Mr. Bedjo Untung: The Winner of the 2020 Gwangju Prize for Human Rights

Mr. Bedjo Untung: The Winner of the 2020 Gwangju Prize for Human Rights

Don't miss the stories follow YPKP 1965 and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
Seorang anggota EAAF yang bekerja di penggalian. Foto dibagikan secara publik di Facebook .

Tim Antropologi Forensik Argentina mendokumentasikan pelanggaran HAM yang dinominasikan untuk Hadiah Nobel Perdamaian

Bedjo Untung memegang foto Soeharto saat demonstrasi di luar Istana Kepresidenan di Jakarta pada tahun 2019. Untung dianugerahi Penghargaan Gwangju 2020 untuk Hak Asasi Manusia pada 20 Maret. (Foto: Konradus Epa / Berita UCA)

Korban pembersihan anti-komunis Indonesia memenangkan Hadiah Gwangju

Related posts
Your comment?
Leave a Reply