Wilardjito, Kesaksian Seorang Tentara

700 Viewed Redaksi 0 respond
Ilustrasi: Soekardjo Wilardjito [ist]
Ilustrasi: Soekardjo Wilardjito [ist]

Catatan Supersemar: Aksan Susanto

Ingatan Soekardjo Wilardjito seketika melayang ke tahun 1966 hingga 1970-an. Peristiwa masa-masa itu terbayang di pelupuk matanya, ketika siksaan dan perlakuan tidak manusiawi dari rezim Soeharto menimpa dirinya.

Mulai dari pukulan dengan balok kayu, popor senjata, hingga puluhan kali disetrum di sekujur tubuhnya. Serta hukuman penjara selama 14 tahun tanpa melalui proses pengadilan atas tuduhan sebagai anggota Partai Komunis Indonesia (PKI). ”Jadi saya keberatan kalau dia (almarhum mantan Presiden Soeharto) diberi gelar pahlawan nasional. Mereka (yang mengusulkan gelar pahlawan) itu karena kebagian warisannya dan tidak pernah tahu penderitaan seperti yang saya alami, penderitaan bangsa,” tutur pria berusia 81 tahun ini ketika ditemui KR di rumahnya, Dusun Gancahan V Desa Sidomulyo Godean Sleman, Jumat (1/2).

Hingga sekarang pun tokoh yang menjadi saksi kontroversi turunnya Surat Perintah Sebelas Maret (Supersemar) ini masih merasakan perlakuan tidak adil. Sejak ditangkap pada malam hari tanggal 11 Maret 1966 yang kemudian dipenjarakan selama 14 tahun, ia tidak pernah menerima surat pemecatan maupun surat keputusan pensiun dari TNI AD, institusi tempat Wilardjito dulu mengabdi. Sehingga mestinya ia masih tercatat aktif sebagai anggota TNI. Namun baik tunjangan pensiun maupun gaji sebagai anggota TNI yang menjadi haknya tidak pernah diterima sejak peristiwa Supersemar itu.

Saat berbincang dengan KR kemarin, keadaan Wilardjito tampak sehat. Daya ingatnya masih sangat bagus dan bicaranya lancar. Hanya saja kedua kakinya kurang berfungsi normal. Kendati kini harus menjalani sisa hidup jauh dari serba kecukupan, Wilardjito masih memiliki jiwa besar. ”Selama 43 tahun hak-hak saya dibekukan. Saya tidak pernah mendendam. Tapi saya menuntut agar hak-hak saya yang hilang itu dikembalikan dan hukum diberlakukan sebagaimana mestinya,” kata suami dari Sih Wilujeng, yang telah meninggal 2001 silam.

Masa lalu pahit yang dialami Wilardjito bermula dari peristiwa Supersemar. Dikisahkan, pada tanggal 11 Maret 1966 pukul 01.00 WIB saat bertugas sebagai penjaga keamanan istana Presiden RI, ia kedatangan empat orang petugas TNI. Masing-masing M Yusuf, Amir Machmoed, Basoeki Rachmat dan M Panggabean. Keempat orang tersebut ingin bertemu dengan Presiden Soekarno untuk suatu urusan penting. Lalu Wilardjito yang saat itu berpangkat letnan dua, membangunkan Presiden Soekarno. Pertemuan berlangsung dan M Yusuf menyodorkan sebuah map kepada Presiden Soekarno. Masih menurut kesaksian Wilardjito, saat itu Presiden Soekarno tampak terkejut setelah membaca isi surat dalam map yang harus ditandatangani. ”Untuk membahasnya, waktunya sangat sempit. Paduka tandatangani saja,” kata Wilardjito menirukan ucapan Basoeki Rachmat saat itu. Pada saat yang sama, lanjut Wilardjito, Basoeki Rachmat menodongkan sebuah pistol ke muka Presiden Soekarno. Belakangan baru diketahui bahwa surat yang ditandatangani Presiden Soekarno secara paksa tersebut adalah Supersemar.

Peristiwa menegangkan pada dini hari itu, rupanya berbuntut. Pada malam harinya, masih pada tanggal 11 Maret 1966 itu terjadi operasi besar-besaran yang dilakukan TNI AD di bawah komando Letjen Soeharto (mantan Presiden RI, almarhum). Semua orang yang bertugas di lingkungan Istana Presiden RI diciduk, tak terkecuali Sukardjo Wilardjito.

Sejak saat itulah Wilardjito menjalani hidup dari penjara ke penjara dan mengalami siksaan. Kesaksian Wilardjito terhadap terbitnya Supersemar yang kontroversial itu akhirnya terungkap media pada tahun 1998 setelah lengsernya Presiden Soeharto. Namun Wilardjito justeru dituduh menyebarkan kabar bohong dan berlanjut hingga ke pengadilan.

Setelah melalui proses hukum, akhirnya Wilardjito bebas karena tidak cukup bukti. Tapi hingga kini kasus tersebut belum sepenuhnya tuntas karena masih menunggu kasasi yang diajukan jaksa… [aks]

Don't miss the stories follow YPKP 1965 and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
Soeharto dibelakang Sukarno, Maret 1966. 
Foto: Beryl Bernay/gettyimages.com.

Supersemar, Inti Rezim Orde Baru yang Palsu

JF Kennedy - Soekarno

Harta Amanah Soekarno, Nyata atau Mitos?

Related posts
Your comment?
Leave a Reply