Soeharto, Militer, dan Pembunuhan Massal Pasca G30S 1965

371 Viewed Redaksi 0 respond
Kekejaman luar biasa ... Joshua Oppenheimer's, The Act of Killing , di mana peristiwa-peristiwa dari pembantaian tahun 1960-an diciptakan kembali. Foto: c .rafthouse Films / courtesy / REX
Kekejaman luar biasa ... Joshua Oppenheimer's, The Act of Killing , di mana peristiwa-peristiwa dari pembantaian tahun 1960-an diciptakan kembali. Foto: c .rafthouse Films / courtesy / REX
Reporter: Vindry Florentin – Editor: Ninis Chairunnisa
Sabtu, 29 September 2018 09:11 WIB

Musim Pembunuhan; The Army and the Indonesian Genocide mengulas – kebenaran tentang salah satu pembantaian terburuk abad ke-20

Dua buku menghancurkan laporan negara Indonesia tentang pembantaian anti-kiri 1960-an, melibatkan AS dan Inggris dan merevisi bagaimana kita mendefinisikan genosida

Film dokumenter Joshua Oppenheimer 2012 The Act of Killing mengikuti komplotan rahasia penjahat tua di sekitar kota Medan, di barat laut Indonesia. Antara 1965 dan 66, mereka dengan antusias bergabung dengan milisi di seluruh negeri yang telah menikam, menikam, dan memutilasi hingga mati, setidaknya setengah juta tersangka kaum kiri. Hampir setengah abad kemudian, mereka membual secara terbuka tentang eksploitasi mereka kepada Oppenheimer, untuk propaganda negara sejak akhir 60-an telah menjadikan para pembunuh sebagai pahlawan, dan menjadikan para korban sebagai pengkhianat komunis yang tak bertuhan terhadap bangsa.

Film sinematis yang polemik ini – yang pertama dari dua yang ia buat tentang pembantaian – telah mengubah kesadaran akan peristiwa-peristiwa ini di Barat dan memicu perdebatan di Indonesia. Ini telah menyoroti tindakan kekejaman yang luar biasa, dan pada hubungan intim mereka dengan budaya politik Indonesia yang kejam hari ini. Oppenheimer merasa, ketika dia mengumpulkan rekaman film itu, seolah-olah dia “berkelana ke Jerman 40 tahun setelah Holocaust, hanya untuk menemukan Nazi masih berkuasa”.

Sebagai seorang aktivis, Oppenheimer telah memfokuskan bakatnya pada mendramatisasi horor dan racun kontemporer setelah pembunuhan massal Indonesia. Film-filmnya telah membangkitkan kesadaran pembunuhan, tetapi tidak membahas konteks historisnya. Hanya beberapa paragraf singkat di layar pada awal The Act of Killing yang membuat sketsa beberapa peristiwa utama: pengenaan kediktatoran militer pada akhir 1965, penumpasan terhadap kiri Indonesia, pembunuhan mungkin sebanyak satu juta “komunis ”Oleh tentara dan regu kematian sipil, kesenangan para pembunuh atas impunitas di Indonesia sejak itu. Dua buku baru, satu oleh Geoffrey Robinson dan yang lainnya oleh Jess Melvin, sekarang mengisi sejarah ini. Di antara mereka, penulis-penulis ini memberi tahu kami mengapa salah satu pemeriksaan darah terburuk pada abad ke-20 terjadi, siapa yang bertanggung jawab, dan mengapa, hingga baru-baru ini, peristiwa-peristiwa ini mendapat sedikit perhatian internasional.

Presiden Suharto bersama istrinya, Tien, Ratu dan Adipati Edinburgh di Istana Buckingham pada tahun 1979. Foto: PA

Presiden Suharto bersama istrinya, Tien, Ratu dan Adipati Edinburgh di Istana Buckingham pada tahun 1979. Foto: PA

Sebelum menjadi profesor sejarah, Robinson adalah kepala penelitian Amnesty International untuk Indonesia, dan bukunya dengan cerdas menggabungkan kemarahan advokat hak asasi manusia dengan kekakuan akademis. Kisahnya dimulai saat senja penjajahan Indonesia oleh Belanda dan Jepang, dan mengambil turbulen pertama dua dekade setelah kemerdekaannya pada tahun 1940-an. Dia menggambarkan kejenuhan militer masyarakat Indonesia selama perang dengan Belanda, dan menjelaskan ketidakstabilan negara itu menjelang malam pembantaian 1965, sebagai tiga kekuatan politik (presiden pertama nasionalis yang bersemangat, Sukarno; tentara yang dilatih AS; seorang komunis yang sangat besar; Partai yang dipengaruhi oleh sikap radikal dan menantang Cina Mao) berhadapan. Robinson juga menceritakan, dalam detail yang memilukan, kekerasan pembunuhan yang paling aneh, sebagian besar tidak mekanis: kematian karena pemenggalan kepala, disembowelling, ditusuk, mutilasi genital, penusukan, pencekikan.

Robinson prihatin dengan kesalahan yang lebih luas dan mengarahkan jari terutama pada pemerintah AS dan Inggris

Dia mengadili dengan cermat antara interpretasi yang berbeda dari salah satu peristiwa perang dingin yang paling membingungkan: dugaan kudeta 1 Oktober 1965, di mana enam jenderal Indonesia diculik dan dibunuh dalam keadaan misterius. Jenderal Suharto – presiden kedua, arsitek dari penumpasan militer 1965-66 dan kediktatoran Orde Baru yang memerintah Indonesia antara 1966 dan 1998 – menuduh partai Komunis Indonesia mengatur upaya putsch dan menggunakan tuduhan ini untuk membenarkan pembasmian Komunis ” sampai ke akarnya ”. Tampaknya sekarang kudeta itu direncanakan oleh sel kecil rahasia di dalam partai Komunis dan tentara, tetapi tidak ada perencanaan yang luas untuk penangkapan negara di antara pangkat dan arsip partai. Hanya satu aspek dari kudeta yang jelas: itu menjadi dalih untuk “pembunuhan setengah juta orang, penahanan massal lebih dari satu juta orang lain, dan penghancuran total kaum kiri”.

Meskipun ruang lingkup bukunya – yang difokuskan pada evolusi pembantaian di Aceh , sebuah provinsi di Sumatra utara – lebih sempit dari Robinson, Melvin membuat poin penting tentang kekerasan. Selama beberapa dekade, pemerintah Orde Baru Suharto mengajari orang Indonesia bahwa pembunuhan itu adalah “pemberontakan” spontan “oleh orang-orang”, yang dipicu oleh kemarahan orang benar atas pengkhianatan “Komunis”. Melalui kerja keras, tekad dan keberuntungan arsip (sekotak dokumen yang diberikan oleh badan intelijen Indonesia dengan ceroboh), Melvin menghancurkan kisah propaganda Suharto yang berusia 50 tahun. “File-file genosida Indonesia”, demikian ia menyebut arsip intelijen, membenarkan narasi kesalahan tentara: pembunuhan massal tahun 1965-66 tidak mungkin terjadi tanpa operasi terpusat militer untuk “melakukan perang non-konvensional… [untuk] berhasil memusnahkan … bersama dengan rakyat “komunis dan pendukung mereka.

Robinson setuju bahwa “tanpa kepemimpinan logistik dan organisasi tentara … pembunuhan massal tidak akan terjadi”. Tetapi dia juga prihatin dengan kesalahan yang lebih luas untuk kekerasan, dan mengarahkan jari pada pemerintah AS dan Inggris yang – karena alasan perang dingin realpolitik – memfasilitasi penumpasan tentara. Mereka melancarkan kampanye perang psikologis yang licik sebelum, selama dan setelah pembantaian , dengan harapan memberi tentara alasan untuk bertindak melawan komunis, dan untuk menekan laporan pembunuhan yang akurat. Para diplomat AS dan stasiun CIA di Indonesia tidak banyak menyia-nyiakan kesempatan: mereka memberi uang kepada tentara, peralatan radio bergerak, dan daftar komunis Indonesia.

Robinson dan Melvin menghancurkan ortodoksi negara Indonesia pada sejarah modern negara itu, merongrong dengan detail sejarah yang keren legitimasi otoritarianisme politik setelah 1965. Tetapi kedua buku ini memiliki arti yang jauh melebihi studi Indonesia. Mereka merevisi definisi kami tentang genosida, menarik kesimpulan tentang hubungan dekat antara militerisme dan kekerasan massa, dan mengingatkan kami dengan kuat tentang intervensi jahat kekuatan-kekuatan barat pada titik balik perang dingin.

 —

  • Buku terbaru Julia Lovell adalah Splendidly Fantastic: Architecture and Power Games in China (Strelka).
  • Musim Pembunuhan: Sejarah Pembantaian Indonesia oleh Geoffrey Robinson diterbitkan oleh Princeton. Untuk memesan salinan untuk £ 23,76 (RRP £ 27,95) pergi ke bookshop.theguardian.com atau hubungi 0330 333 6846. Gratis UK p & p lebih dari £ 10, hanya pesanan online. Pesanan telepon, min & p min. 1,99.
  • Tentara dan Genosida Indonesia: Mekanisme Pembunuhan Massal oleh Jess Melvin diterbitkan oleh Routledge. Untuk memesan salinan seharga £ 115, kunjungi guardianbookshop.com
The Guardian 
Don't miss the stories follow YPKP 1965 and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
Para Tahanan Politik (TAPOL) G30S sedang melaksanakan salat Jumat (Foto: dok: Ariel Heryanto)

Mengatasi Kejenuhan Debat 1965

komnas-ham

Laporan dan Rekomendasi Komnas HAM Tentang Peristiwa 1965 – 1966

Related posts
Your comment?
Leave a Reply