Kisah Holocaust untuk Generasi Media Sosial

142 Viewed Redaksi 0 respond
Sebuah papan iklan di Tel Aviv untuk "Eva Stories," sebuah proyek pendidikan Holocaust. KreditKreditDan Balilty untuk The New York Times
Sebuah papan iklan di Tel Aviv untuk "Eva Stories," sebuah proyek pendidikan Holocaust. KreditKreditDan Balilty untuk The New York Times
Oleh Isabel Kershner* – 30 April 2019

JERUSALEM – Posting Instagram remaja ini mulai dengan cukup menyenangkan. Eva Heyman, yang baru saja mendapatkan tumit pertama untuk ulang tahunnya yang ke-13, memfilmkan dirinya makan es krim di taman. Ada juga remaja yang naksir.

Tapi semuanya dengan cepat berubah menjadi gelap.

Akun Instagram Eva, berdasarkan buku harian yang disimpan oleh Eva Heyman yang asli pada tahun 1944, akan ditayangkan Rabu sore untuk dimulainya Hari Peringatan Holocaust Martir dan Peringatan Heroes di Israel.

Dalam 70 episode singkat, seorang aktris Inggris yang memerankan Eva mengajak pengikut dalam perjalanan Holocaust-nya: kehidupan praperang borjuis yang bahagia terganggu oleh invasi Nazi ke kota asalnya di tempat yang dulu Hongaria; keluarganya dipaksa pindah ke kekacauan sempit ghetto; dan kereta penuh yang akhirnya membawanya ke Auschwitz, kamp kematian Nazi yang darinya dia tidak pernah kembali.

Sebuah ciptaan Mati Kochavi, seorang eksekutif teknologi Israel, dan putrinya Maya, ” Eva Stories ” adalah upaya inovatif, jika provokatif, untuk melibatkan para milenium pasca-kait dalam pendidikan Holocaust dan kenangan sebagai generasi terakhir dari para korban yang sekarat. . Kochavis mengatakan, proyek itu menelan biaya beberapa juta dolar untuk diproduksi.

“Memori Holocaust di luar Israel menghilang,” kata Mr Kochavi dalam sebuah wawancara. “Kami pikir, mari kita lakukan sesuatu yang sangat mengganggu. Kami menemukan jurnal itu dan berkata,

“Mari kita asumsikan bahwa alih-alih pena dan kertas Eva punya telepon pintar dan mendokumentasikan apa yang terjadi padanya. “Jadi kami membawa smartphone ke 1944.”

Buzz di sekitar proyek sangat intens. Bahkan sebelum akun Instagram fiksi diaktifkan, ia memiliki lebih dari 200.000 pengikut, hasil dari kampanye pemasaran yang agresif yang melibatkan papan iklan dan promosi online oleh para influencer media sosial selebriti. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mendukung proyek ini pada hari Senin.

Tetapi badai kritik telah muncul di Israel atas penggunaan apa yang disebut budaya selfie dan bahasa visualnya – penuh dengan tagar, stiker dan emoji – untuk mencoba menyampaikan kengerian Holocaust, di mana enam juta orang Yahudi dibunuh.

Daring, beberapa warga Israel menuduh Kochavis menyepelekan dan merendahkan Holocaust, menyebut versi Instagram sebagai penghinaan terhadap kecerdasan anak muda masa kini. Mengolok-olok konsep itu, banyak yang bertanya bagaimana Eva – yang, dalam buku hariannya, mendokumentasikan malam-malam gelap di ghetto tanpa listrik – mungkin mengisi daya teleponnya.

“Pertama-tama, kita berbicara tentang tampilan rasa tidak enak,” Yuval Mendelson, seorang musisi dan guru kewarganegaraan, menulis dalam sebuah op-ed di surat kabar Haaretz.

“Kedua, dan jauh lebih buruk, akan ada konsekuensinya. Jalan dari ‘Eva’s Story’ ke selfie-taking di gerbang Auschwitz-Birkenau pendek dan curam, dan pada akhirnya semua tut-tutters dan head shaker akan bergabung untuk memberi tahu kami tentang pemuda yang hilang dan terputus, tanpa nilai. dan tak tahu malu.”

Yad Vashem, pusat peringatan resmi Holocaust Israel, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka tidak memiliki pengetahuan tentang proyek selain yang diterbitkan oleh kampanye pemasarannya.

“Yad Vashem percaya bahwa penggunaan platform media sosial untuk memperingati Holocaust adalah sah dan efektif,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Yad Vashem aktif dan melibatkan masyarakat dalam berbagai saluran media sosial termasuk Instagram meskipun dengan gaya dan cara yang berbeda,” pernyataan itu melanjutkan.  “Posting Yad Vashem tidak hanya berisi materi otentik dan fakta berdasarkan sejarah, kami memastikan bahwa isinya relevan dengan publik sekaligus menghormati topik tersebut.”

Mati Kochavi, seorang eksekutif teknologi Israel, pusat, dan putrinya Maya, di kantor mereka di Herzliya, Israel. KreditDan Balilty untuk The New York Times

Mati Kochavi, seorang eksekutif teknologi Israel, pusat, dan putrinya Maya, di kantor mereka di Herzliya, Israel. KreditDan Balilty untuk The New York Times

Dalam presentasinya sendiri untuk Hari Peringatan Holocaust, Yad Vashem telah mengunggah pameran online yang disebut ” Surat Terakhir Dari Holocaust: 1944 ,” sebuah pilihan korespondensi akhir korban Holocaust dengan keluarga dan teman.

Mr Kochavi, yang mengatakan dia telah menginvestasikan “kurang dari $ 5 juta” dalam proyek nirlaba, mengatakan dia telah memutuskan dimuka untuk tidak melibatkan pemerintah atau lembaga resmi.

“Karena di Israel, Holocaust adalah topik suci,” katanya. “Saya tidak ingin menghadapi mereka dengan proyek ini dan meminta mereka mengatakan tidak.”

Menanggapi kritik terhadap penggunaan Instagram untuk menceritakan kisah Eva, dia berkata:

“Mengapa tidak sopan? Begitulah cara orang berkomunikasi. Saya tidak ragu dalam pikiran saya bahwa orang-orang muda di seluruh dunia ingin memiliki konten serius dan terhubung dengan cara yang benar. “

Ms Kochavi, yang tinggal di New York dan Tel Aviv, mengatakan “banyak gerakan serius terjadi di media sosial.” Dia mengatakan dia dan ayahnya telah bekerja keras untuk membuat pengalaman Instagram otentik dan nyata, dengan tagar dan keterangan, sambil berusaha untuk “menjaga rasa hormat.”

Eva Heyman dilahirkan dalam keluarga sekuler kelas menengah di Nagyvarad, sebuah kota yang kemudian memiliki 100.000 penduduk, seperlima dari mereka adalah orang Yahudi. Dia tinggal bersama kakek-neneknya setelah orang tuanya bercerai. Dia menjadi subjek yang sempurna untuk proyek Instagram: Dia bermimpi menjadi seorang fotografer berita dan mulai menulis buku hariannya pada hari ulang tahunnya yang ke-13, 13 Februari 1944.

The Kochavis membaca sekitar 30 buku harian yang ditulis oleh para remaja selama Holocaust sebelum menyelesaikan Eva, karena ada “sesuatu yang sangat modern dan menyenangkan” tentangnya, kata Mr Kochavi.

Holocaust terjadi terlambat dan cepat di Hongaria, dengan hanya tiga bulan antara invasi Jerman pada tahun 1944 dan deportasi massal lebih dari 400.000 orang Yahudi ke Auschwitz – tragedi bersejarah yang ditelusuri dalam teleskop menjadi lebih dari 100 hari.

“Eva Stories” difilmkan selama tiga minggu di Ukraina, dan 400 orang terlibat dalam produksi. The Kochavis bersumber dari tank, truk dan motor dari periode untuk adegan invasi. Mereka mengembangkan kamera yang bisa dipegang oleh aktris itu seperti telepon.

Dalam buku hariannya, Eva memberikan ekspresi jelas pada rahasia, harapan, dan ketakutannya saat dunianya menyusut. Segera setelah invasi Jerman, orang-orang Yahudi dipaksa untuk memakai bintang kuning dan hanya diizinkan keluar selama satu jam sehari, antara jam 9 pagi dan jam 10 pagi.

Ketika polisi datang ke rumah Eva untuk mengirim keluarganya ke ghetto, dia menulis: “Segala sesuatu terjadi seperti di film.” Sesampainya di sana, dia menggambarkan pemberitahuan yang ditempel di setiap rumah dengan aturan dan larangan.

“Sebenarnya,” tulisnya, “semuanya dilarang, tetapi yang paling mengerikan dari semuanya adalah hukuman untuk semuanya adalah kematian.”

Buku harian Eva berakhir pada 30 Mei 1944, beberapa hari sebelum deportasinya. Kochavi mengatakan, kisah-kisah Instagram dari kereta didasarkan pada deskripsi yang didengar Eva di ghetto dan dimasukkan dalam jurnalnya.

Eva terbunuh di Auschwitz pada 17 Oktober 1944, satu dari 1,5 juta anak yang terbunuh dalam Holocaust. Ibunya, Agnes Zsolt, selamat dari Holocaust dan menemukan buku harian itu ketika dia kembali ke Nagyvarad. Dia akhirnya bunuh diri.

Pada hari Kamis pagi, ketika sirene meraung-raung di seluruh Israel, membuat negara itu terhenti di saat kenangan dan duka bersama, kisah Instagram Eva akan berakhir.

*Isabel Kershner on Twitter: @IKershner

Versi artikel ini muncul di media cetak 1 Mei 2019, Pada Halaman A 4 dari edisi New York dengan judul: Holocaust Cerita untuk Media Generasi Sosial 

Source: New York Times 

Don't miss the stories follow YPKP 1965 and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
MS THAIB: Anak sulung MS Thaib, Murbo Tengku Satriyo, 68 th, bertutur kisah seputar hilangnya sang ayah dalam tugas ‘turba’ di Kertapati Lampung pada bulan Oktober 1965. Keluarga dan sanak famili tak pernah tahu dimana rimbanya dan bagaimana nasib salah satu pengurus pusat BTI ini sejak Oktober 1965 [Foto: Humas YPKP 65]

MS Thaib dan banyak BTI lainnya hilang

Dalam foto 4 September 2016 ini, Sabar, mantan tahanan politik yang dipenjara selama delapan tahun tanpa diadili karena menjadi anggota Front Petani, salah satu organisasi massa Partai Komunis Indonesia, berjalan di hutan jati tempat kuburan massal berlokasi, di Darupono, Jawa Tengah, Indonesia.
[Kredit Gambar: AP Photo / Dita Alangkara]

Ke Pulau Buru: Perjalanan ke Sisi Gelap Masa Lalu Indonesia

Related posts
Your comment?
Leave a Reply