Penghargaan untuk Martir Kemanusiaan

209 Viewed Redaksi 0 respond
IMG_0852

Transkrip Pidato Penerima Penghargaan Ke-7 Truth Foundation Korea Selatan di Seoul 26 Juni 2017

Yayasan Kebenaran yang terhormat;

Korban Pelanggaran Hak Asasi Manusia setelah Perang Korea;

Korban penganiayaan selama Rezim Kediktatoran Militer Park Chung-hee dan Chun Doo-hwan;

Delegasi Korban, Aktivis, Pembela Hak Asasi Manusia dari berbagai negara di Asia dan perwakilan Dari Badan Internasional;

Perwakilan Negara / Lembaga Pemerintah, juga Korban Pelanggaran HAM Kejahatan Terhadap Kemanusiaan, Korban Genosida 1965/66 di Indonesia; dan

Korban Pelanggaran HAM di mana-mana di Dunia…

 

Atas nama Korban Tragedi Pembantaian Tahun 1965/66 (Tragedi-Jagal) dan saya sendiri sebagai Ketua YPKP 65 (Lembaga Studi untuk Pembantaian 1965-66). Merupakan kehormatan bagi saya untuk memiliki kesempatan paling bergengsi. Untuk mengungkapkan rasa terima kasih kami yang dalam kepada Yayasan Kebenaran untuk memilih saya dan institusi YPKP 65 sebagai penerima Penghargaan Hak Asasi Manusia ke-7 oleh The Truth Foundation Korea Selatan.

Penghargaan ini bukan hanya untuk diri saya tapi -sebenarnya yang paling layak- adalah semua Korban Tragedi 1965 yang sampai saat ini masih mengalami ketidakadilan, intoleransi, terpinggirkan dan perlakuan tidak manusiawi. Korban tragedi 1965-66 tersebar di seluruh Indonesia dari Aceh di barat Indonesia hingga Papua di bagian timur Indonesia. Faktanya, Korban tragedi juga tersebar di luar negeri di Eropa, Belanda, Prancis, Inggris, Jerman, Swedia, Swiss, Rusia, Kuba, China dan lain-lain. -kami menyebutnya sebagai korban pembuangan- karena pilihan politik mereka menolak dukungan mereka terhadap Kediktatoran Soeharto, maka mereka menjadi warga negara tanpa kewarganegaraan.

Penghargaan ini juga tidak hanya untuk YPKP 65 saja tapi juga untuk semua organisasi Korban Tragedi yang peduli dengan advokasi korban. Mereka melindungi kita, mereka mendukung kita, mereka memberikan solidaritas kepada kita terutama ketika YPKP 65 berada di bawah penganiayaan militer, menteror dan intimidasi dengan menggunakan tangan kelompok-kelompok intoleran, organisasi anti-demokrasi dan anti hak asasi manusia.

Terima kasih khusus kepada almarhum tahanan politik: Aktivis Madam Sulami Gerakan Perempuan Indonesia, novelis Mr. Pramoedya Ananta Toer, Bapak Hasan Raid seorang mantan politisi, aktivis Suharno aktivis Gerakan Mahasiswa Indonesia, penerjemah dan penulis Kusalah Soebagyo Toer, Madame Aktivis Sumini dari Gerakan Perempuan Indonsia, dan lain-lain, sebagai Pendiri YPKP 65 yang memungkinkan saya berdiri di sini.

Juga terima kasih khusus kepada ketua Madam Nadiani cabang YPKP 65 di Bukittinggi Sumatera Barat, Bapak Supardi dari Pati, Sudarno dari Pekalongan, Bapak Edi Sugiyanto dari Cirebon, Ibu Suwarti dari Cilacap, Badri dari Kulon Progo Yogyakarta, Supangat dari Boyolali, Bapak Budiono dari Pacitan, Pak Handoko dari Surabaya, Bapak Asep Hidayat dari Sukabumi, Mas Aris Panji dari Kebumen Jawa Tengah dan semua kamerad yang tidak dapat saya sebutkan satu persatu karena kerja keras dan semangat mereka menerobos lembah, naik turun bukit, masuk dan keluar hutan, menembus semak-semak di daerah terpencil untuk mencari dan merekam Korban dan mengidentifikasi kuburan massal yang tersebar di berbagai tempat. Mereka relawan yang bekerja keras, tidak terganggu dengan ancaman, baik ancaman atau teror militer.

Dari pendapat saya yang rendah hati, bagi mereka dan korban yang masih hidup dan telah meninggal dunia sebagai martir umat manusia, maka penghargaan ini harus dipresentasikan.

 

Nilai Penghargaan

IMG_0857c

Tentu saja, penghargaan ini akan merangsang semangat para korban di Indonesia untuk mengungkapkan dan membuka kebenaran. Kami kemudian merasa yakin bahwa pekerjaan dan perjuangan kami mendapat simpati dan solidaritas dari para korban Hak Asasi Manusia terutama dari Korea Selatan. Hampir 52 tahun militer menyembunyikan sejarah sebenarnya, mereka tetap berpura-pura palsu.

Penghargaan ini juga sebagai pengakuan dari komunitas internasional terutama dari Korea Selatan.

Kami dapat mempelajari pengalaman orang-orang Korea Selatan bagaimana menyelesaikan pelanggaran HAM baik melalui proses yudicial maupun non yudicial. Kami juga dapat membagikan apa yang telah kami lakukan – penggalian dan pemalsuan – dan pengalaman pahit saat kami diserang oleh kelompok militer atau kelompok intoleran lainnya.

Ketika saya berbicara di depan Anda hari ini saya tidak bisa menyembunyikan kebanggaan kebahagiaan saya karena Anda mengetahui perjuangan saya yang panjang dan tak kenal lelah, saya ingat masa penahanan tanpa mengetahui kapan saya akan dibebaskan. Sembilan tahun sudah lama. Waktu produktif saya baru saja memudar di penjara. Saya telah kehilangan kesempatan untuk belajar di sekolah tapi saya harus bekerja keras di kamp konsentrasi, yang memaksa kerja tanpa bayaran dan cukup makanan. Saya harus makan tikus, tikus, siput, ular, dan lainnya. Kondisi ini menyebabkan kelaparan, sebagian besar teman saya meninggal karena kelaparan.

Ketika saya dibebaskan pada tahun 1979 karena tekanan Internasional, teman-teman saya dan saya masih bertindak sebagai narapidana, mendapat diskriminasi, tidak memiliki akses kerja, tidak diizinkan untuk menjadi pejabat pemerintahan, guru, angkatan bersenjata, bahkan kami tidak diperbolehkan untuk menikah dengan keluarga militer. Kita hidup seolah-olah di sela-sela sel besar masyarakat. Penganiayaan, penindasan selalu terus terjadi pada korban.

YPKP 65 didirikan sebagai sarana penghiburan bagi korban tragedi yang telah lama menderita di penjara dan telah berjuang selama hidup mereka.

Melalui YPKP 65 para Korban dapat memperoleh akses untuk mendapatkan hak-hak mereka atas perawatan medis-psikolosial pemerintah berdasarkan Konstitusi Nomor 13 / tahun 2006 dan Nomor 31 / tahun 2014.

YPKP 65 juga memimpin untuk menyelidiki dan mengumpulkan data korban, catatan penghilangan, penahanan, pembunuhan extra judicial, pemerkosaan, kerja paksa, catatan tentang siksaan, konsentrasi kamp, kuburan massal, kesaksian korban. Ini akan sangat penting sebagai warisan bangsa bagi generasi muda untuk memberi tahu mereka sejarah sejatinya.

Permintaan kami adalah Korban tragedi harus direhabilitasi karena mereka tidak bersalah. Hak mereka seperti kebenaran, reparasi, rehabilitasi, kompensasi dan jaminan tidak terulang kembali di masa depan harus dinyatakan secara jelas oleh pemerintah.

Pelakunya harus dihukum.

 

Panggilan untuk solidaritas

Pada kesempatan yang sangat penting ini atas nama institusi YPKP 65 dan saya sendiri, saya dengan ini memanggil solidaritas Anda, Yayasan Kebenaran Korea Selatan dan semua Organisasi Masyarakat Sipil di Korea Selatan dan yang lainnya untuk terus bergandengan tangan dengan YPKP 65 untuk bergema dan mendorong kuat suara Korban Tragedi 1965/66 di Indonesia.

Secara khusus, saya mengajak Anda untuk bekerja sama dalam penelitian, pengumpulan data dengan tujuan akhir penegakan HAM, berjuang untuk kebenaran. Dalam tujuan jangka panjang -dengan persetujuan Pemerintah Republik Indonesia dan Komisi Hak Asasi Manusia Republik Indonesia serta Jaksa Agung- kami melakukan penggalian kuburan massal untuk mendapatkan bukti kebenaran material dan untuk menghormati Manusia Hak

Dewan HAM PBB harus melakukan penyelidikan independen terhadap trauma nasional Indonesia dari pembantaian 1965-66, kejahatan terhadap kemanusiaan dan genosida yang belum pernah diselesaikan. Diperkirakan 500.000 – 3 juta orang terbunuh, dan ratusan ribu lagi ditahan tanpa diadili. Sampai saat ini, tidak ada keadilan yang telah dilakukan kepada para korban, mereka dan keluarga mereka masih hidup di bawah stigma yang diabadikan oleh orang-orang di koridor kekuasaan. (Lihat Rekomendasi Komisi Hak Asasi Manusia Indonesia pada tahun 2012 dan Laporan Akhir Pengadilan Rakyat Internasional di Den Haag 2016) [Unduh Di Sini ].

Akhirnya, saya mengapresiasi penghargaan yang diberikan kepada saya dan YPKP 65.  Anda, Yayasan Kebenaran telah membangkitkan saya dari beban yang saya dapatkan. Penghargaan ini akan menjadi simbol persahabatan antara Korban Pelanggaran HAM di Indonesia dan Korea Selatan, ini adalah solidaritas nyata dari korban penyiksaan dan orang-orang dari kedua negara yang sedang berjuang untuk menegakkan Demokrasi dan Hak Asasi Manusia.

Bagaimana sebuah negara bisa berjalan ke masa depannya ketika titik gelap sejarahnya tetap tersembunyi di balik layar asap?

Tulang dan tubuh bisa dikuburkan tapi Kebenaran mungkin tidak binasa

Langit bisa hancur berkeping-keping tapi kebenaran harus diungkapkan.

Kita Mencintai Damai tapi Kita Lebih Mencintai Keadilan.

 

Terima kasih.

 

Bedjo Untung

Chairman of YPKP 65

YAYASAN PENELITIAN KORBAN PEMBUNUHAN 1965/1966  (YPKP 65)

Indonesian Institute for The Study of 1965/1966 Massacre

SK Menkumham No.C-125.HT.01.02.Th. 2007, Tanggal 19 Januari 2007

Tambahan Berita  Negara RI Nomor 45  Tanggal 5 Juni 2007  

Pengurus Pusat:

Jalan MH. Thamrin Gang Mulia No.21, Kp. Warung Mangga, RT. 01 – RW. 02 Panunggangan, Kec. Pinang,  Tangerang 15143  Banten, INDONESIA 

Phone : (+62  -21) 53121770, Fax 021-53121770

E-mail ypkp_1965@yahoo.com; beejew01@yahoo.co.uk

Website: www.ypkp1965.org

Don't miss the stories follow YPKP 1965 and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
SEOUL: Ketum YPKP 65 Bedjo Untung bergambar bersama Song So-yeon dan Yi Chae Hoon Korean Producers & Directors' Association. Keduanya sebagai peneliti pada The Truth Foundation, South Korea [Foto: Humas YPKP]

Bedjo Untung Terima “Human Rights Award of Truth Foundation”

02_truth_banner

Press-Release | Solidaritas Asia Bagi Korban 65

Related posts
Your comment?
Leave a Reply