Suar Suroso | 16 Mei 1930 – 27 April 2017 | RiP

344 Viewed Redaksi 0 respond
Suar Suroso
Suar Suroso

Berita duka:
Telah meninggal dunia SUAR SUROSO, Kamis 27 April 2017 pukul 9.01 di Nanchang Hospital RRC.

Suar Suroso (kadang dengan nama pena Nurdiana), lahir di Padang, Sumatera Barat, 16 Mei 1930. Menyelesaikan SMP dan SMA di Padang dan Bukittinggi, 1950 kuliah di ITB Bandung Jurusan Elektro-teknik. Semasa Revolusi Bersenjata 1945–49 menjadi anggota batalyon Teras Lasykar Rakyat Padang Luar Kota (mendapat Tanda Penghargaan dari Gubernur Militer, Mr. Mohammad Nasroen), 1949 Wakil Ketua IPPI Padang, 1951 anggota Consentrasi Mahasiswa Bandung (CMB), kemudian 1954 Sekretaris DPD Pemuda Rakyat Jawa Barat, Sekretaris Kongres Rakyat Jawa Barat, 1956 Sekretaris DPP Pemuda Rakyat

Sebagai aktivis organisasi pemuda, ia dipercaya untuk mewakili Indonesia dalam berbagai pertemuan pemuda internasional, seperti antara lain di Beijing, Wina, Kairo, Santiago-Chili, dan mewakili Pemuda Rakyat dalam Gabungan Pemuda Demokratis Sedunia (GPDS) dalam kapasitas sebagai wakil presiden yang berkantor pusat di Budapest. Dalam kapasitas itu ia menghadiri berbagai kegiatan pemuda di Korea, India, Nepal, Sri Langka, Mesir, Maroko, Guinea, Mali, Senegal, Ghana, Jerman, Rumania, Denmark, Finlandia, Polandia, Albania, dan lain-lain. Mulai September 1961 melanjutkan studi di Fakultas Fisika Universitas Lomonosov Moskow.

Setelah Peristiwa 30 September 1965 paspornya dicabut oleh KBRI Moskow; 1967 dinyatakan persona non-grata oleh Pemerintah Sovyet karena memprotes kerja sama antar pemerintah Uni Sovyet dan pemerintah Indonesia di bawah rezim Soeharto. Sejak Februari 1967 meninggalkan Uni Sovyet dan bersama isteri dan dua anaknya bermukim di Tiongkok.

Sejumlah sajaknya dimuat dalam Di Negeri Orang, kumpulan sajak penyair eksil di Eropa Barat. Karya-karya yang sudah dibukukan: Asal Usul Teori Sosialisme, Marxisme Sampai Komune Paris; Bung Karno, Marxisme dan Pancasila (Pustaka Pena, 2001); “Peristiwa Madiun” PKI Korban Perdana Perang Dingin (Era Publisher, 2001); Bung Karno Korban Perang Dingin (Hasta Mitra, 2007); Kumpulan Puisi Jilid I Jelita Senandung Hidup (Ultimus, 2008) dan Jilid II Pelita Keajaiban Dunia (Ultimus, 2010); Marxisme Sebuah Kajian, Dinyatakan Punah Ternyata Kiprah, (Hasta Mitra, 2009); Peristiwa Madiun Realisasi Doktrin Truman di Asia (Hasta Mitra, 2010); Akar dan Dalang: Pembantaian Manusia Tak Berdosa dan Penggulingan Bung Karno (Ultimus, 2013); Sajak-Sajak Mao Zedong (Cipta Lestari, 2013); Pikir Itu Pelita Hati, Ilmu Berpikir Mengubah Dunia: dari Marxisme sampai Teori Deng Xiaoping (Ultimus, 2015); Jalan Sutera Abad 21 (Ultimus, 2016). Marxisme Sebuah Kajian, Dinyatakan Punah Ternyata Kiprah diterjemahkan dan terbit dalam bahasa Tionghoa dengan judul Makesi Zhuyi De Shijian Yu Fazhan oleh Penerbit Contemporary World Publisher, Beijing.. [Bil]

Don't miss the stories follow YPKP 1965 and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
Filed in
Rest in Peace | Eko Wardoyo | Selapanjang, Neglasari, Tangerang

Eko Wardoyo | 16 Januari 1930 – 25 Februari 2017 | Rest in Peace

HarsoTongkySusanto.crop

Harso Susanto | 24 Juli 1941 – 27 Mei 2017 | R.i.P.

Related posts
Your comment?
Leave a Reply